Berita Internasional

Roket China Meluncur Tanpa Kendali, Pentagon Berupaya Lacak Posisi Sebelum Jatuh Ke Bumi

Roket Long March 5B milik China dilaporkan meluncur tak terkendali dan diprediksi akan jatuh ke bumi dalam waktu dekat.

Editor: m nur huda
STR/ AFP
Roket Long March 5B, membawa modul inti stasiun luar angkasa China, lepas landas dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di provinsi Hainan Tiongkok selatan pada 29 April 2021. Roket milik ini dilaporkan meluncur tak terkendali dan diprediksi akan jatuh ke bumi tak lama lagi. 

TRIBUNJATENG.COM - Roket Long March 5B milik China dilaporkan meluncur tak terkendali dan diprediksi akan jatuh ke bumi dalam waktu dekat.

Mengetahui hal itu, Departemen Pertahanan Amerika Serikat Pentagon mulai melacak objek tersebut sebelum terjadi benturan.

Dilansir Independent, tak banyak yang diketahui tentang objek yang diluncurkan 29 April 2021 lalu itu.

Baca juga: NASA Siapkan Dana Rp 5,76 T Bagi Perusahaan Swasta yang Bisa Bangun Stasiun Luar Angkasa

Baca juga: Hotel Luar Angkasa Dengan Bar dan Bioskop Mewah, Siap Dinikmati Tahun 2027

Otoritas China tidak memberi banyak informasi mengenai roket itu maupun perjalanan luar angkasa mereka.

Departemen Pertahanan AS memperkirakan bagian roket akan jatuh ke Bumi pada hari Sabtu (8/5/2021).

Tetapi belum diketahui di mana atau kapan tepatnya.

"Di mana roket akan jatuh tidak bisa dilihat hingga beberapa jam sebelum masuknya kembali ke bumi," ujar Pentagon pada hari Selasa (4/5/2021).

Aerospace Corp memprediksi puing-puing roket akan menghantam Pasifik dekat Khatulistiwa setelah melewati kota-kota Amerika Serikat bagian timur.

Orbitnya mencakup sebagian besar planet dari Selandia Baru ke Newfoundland.

Prediksi jalur Long March 5B
Prediksi jalur Long March 5B (via Daily Mail)

Biasanya, bagian roket akan terbakar di atmosfer sebelum menabrak Bumi.

Namun puing-puing yang tidak terbakar bisa menghantam lautan atau daerah tak berpenghuni.

Risiko kerusakan pada orang atau properti tetap ada, lapor SpaceNews.

Badan antariksa China belum mengatakan apakah "bagian inti" dari roket Long March 5B yang besar itu sedang dalam kendali atau akan melakukan pendaratan di luar kendali.

Dilansir Daily Mail, Roket Long March 5B bertugas mengirim Tianhe, modul pertama stasiun luar angkasa China yang tengah dibangun, ke orbit.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved