Breaking News:

Berita Purbalingga

Perampok di Purbalingga Suruh Korban Berdoa & Kirim WA ke Grup Keluarga : Santai Saja Baca Basmallah

Sebuah rumah di RT 1 RW 1 Desa Karangklesem, Kecamatan Kutasari disatroni kawanan perampok, Selasa (25/5/2021).

KOMPAS.COM/MOHAMAD IQBAL FAHMI
Polisi melakukan Olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) kasus perampokan di RT 1 RW 1 Desa Karangklesem, Kecamatan Kutasari disatroni kawanan perampok, Selasa (25/5/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, PURBALINGGA- Sebuah rumah di RT 1 RW 1 Desa Karangklesem, Kecamatan Kutasari disatroni kawanan perampok, Selasa (25/5/2021).

Pelaku yang berjumlah sekitar tiga orang, masuk dengan merusak jendela bagian depan sekitar pukul 03.30 pagi.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal (Reskrim) Kepolisian Resor (Polres) Purbalingga Iptu Gurbacov mengatakan, ada hal tak lazim yang dilakukan pelaku dalam kejadian tersebut.

Baca juga: Johari dan Bahari Gugat Ibu Kandung Gara-gara Tanah dan Rumah Warisan: Ibu Saya Diperdaya

Baca juga: Akun IG Elkan Baggott Diserang Netizen +62 Gara-gara Tolak Gabung Timnas Indonesia, Serukan Unfollow

Baca juga: Kick Off Timnas Indonesia Vs Afghanistan Diundur, Mulai Pukul 23.00, Live Tweet PSSI

Baca juga: Tolong-tolong Mobil Kami Masuk Jurang, Kata Bocah 8 Tahun Setelah Berhasil Panjat Tebing 30 Meter

"Saat akan mengikat korban, pelaku gemetaran sambil menenangkan korban, bahkan meminta korban untuk membaca basmallah," kata Gurbacov kepada wartawan saat ditemui di kantornya, Selasa (25/5/2021).

"Sudah pak santai saja, baca basmallah ya pak, enggak papa kok," lanjutnya menirukan pelaku.

Setelah mengikat dan menutup mulut serta mata kedua korbannya, pelaku baru menyisir seluruh ruangan.

Kawanan ini menggasak perhiasan beserta surat-suratnya, uang tunai, sertifikat tanah dan handphone korban.

"Lucunya pelaku memakai HP korban untuk mengirim (pesan) WA (WhatsApp) kepada WA grup keluarga korban untuk memberi kabar jika ada perampokan," paparnya.

Mendapati pesan di grup obrolan keluarga, salah satu anak dari korban lalu menelepon ponsel orangtuanya.

Saat itu pelaku tidak menerimanya.

Halaman
12
Editor: galih permadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved