Berita Boyolali

Wanita Paruhbaya Bertahan Hidup 4 Hari Tersesat di Gunung Merbabu, Ia Ditemukan di Gunung Merapi

Seorang wanita berhasil bertahan hidup setelah hilang selama 4 hari di hutan lereng Merbabu.

Editor: rival al manaf
IST
Gunung Merapi kembali muntahkan awan panas guguran (APG) dengan jarak luncur sejauh 2.000 meter ke arah barat daya, Jumat (23/4) pukul 11.20 WIB. 

TRIBUNJATENG.COM, BOYOLALI - Seorang wanita berhasil bertahan hidup setelah hilang selama 4 hari di hutan lereng Merbabu.

Uniknya, ia ditemukan tim pencari di hutan lereng Gunung Merapi setelah 4 hari dilaporkan hilang.

Ialah Surati (54), dia ditemukan dalam keadaan selamat di kawasan hutan Taman Nasional Gunung Merapi wilayah Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, Senin (24/5/2021).

Baca juga: Gelandang Persib Bandung Abdul Aziz Menepi Sebulan Jalani Pemulihan Cedera Lutut

Baca juga: Peruntungan Shio Hari Ini Selasa 25 Mei 2021

Baca juga: Laporkan Kerumunan Pesta Ulang Tahun Khofifah, Pria Ini Bandingkan dengan Kasus Rizeq Shihab

Wanita pencari kayu asal lereng Gunung Merbabu tepatnya Dusun Malang, Desa Wonolelo, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang, tersebut, sebelumnya dilaporkan hilang oleh keluarganya, pada Kamis (20/5/2021).

 
Kepala Kepolisian Sektor Sawangan Ajun Komisaris Polisi Tugimin menjelaskan, Surati dilaporkan hilang pada Kamis (20/5/2021) pukul 14.00 WIB.

Biasanya ia  mencari kayu di kawasan hutan lereng Gunung Merbabu, tapi sore itu Surati tak kunjung pulang.

Keesokan harinya warga mencari wanita itu namun tidak membuahkan hasil.

Selanjutnya, kata Tugimin, dilakukan operasi pencarian yang melibatkan Polri, TNI, relawan berbagai lembaga dan warga, mulai Sabtu (22/5/2021).

Tim disebar dan menyisir hutan dari lereng Merbabu hingga ke Merapi yang jaraknya mencapai 10 kilometer.

Wanita itu akhirnya ditemukan di kawasan hutan Watu Candi Dusun Bakalan, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali.

“Dia ditemukan pukul 11.20 WIB, di hutan Watu Candi, Dusun Bakalan, Desa Klakah, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali. Saat ditemukan kondisinya lemas, terus dibawa menuju Balai Desa Klakah untuk pemeriksaan kesehatan,” jelas Tugimin, Senin (24/5/2021).

Meski kondisinya lemas, namun dari hasil pemeriksaan tim medis Puskesmas Sawangan 1 diketahui tidak ada tanda-tanda kekerasan pada fisik maupun seksual pada wanita itu.

 
Petugas Tim Reaksi Cepat (TRC) Kecamatan Sawangan pada Satuan Tugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, Irianto Purwadi menambahkan, Surati masih bisa berkomunikasi dengan relawan saat ditemukan di lokasi.

Baca juga: Komnas HAM Selidiki Model TWK Pegawai KPK, Terkait Dugaan Pertanyaan Langgar HAM

Baca juga: Ramos Bicara Soal Pemain Real Madrid yang Tidak Dipangil Eks Pelatih Barcelona Enrique di Euro 2020

Baca juga: Kabar Baik untuk Para Trader di Semarang, DNA Pro Akademi Hadir di Kota Lunpia

Dia juga masih membawa seikat kayu bakar.

"Saat itu, dia ditanya 'jenengan ndak Mbok Surati?' (anda Bu Surati?), lalu dijawab 'nggih' (ya). Relawan lalu melaporkan keberadaan Bu Surati ke posko kemudian dievakuasi ke Balai Desa Klakah," kata Irianto.

Belum diketahui pasti penyebab Surati bisa tersesat hingga ke kawasan Taman Nasional Gunung Merapi yang jaraknya mencapai sekitar 10 kilometer dari rumahnya.

Apalagi dia tidak membawa perbekalan makanan apapun. Ketika ditanya relawan, kata Irianto, Surati mengaku sedang puasa.

"Katanya dia puasa. Ditanya lagi (mengapa bisa tersesat) katanya mau menonton gitu aja, " pungkas Irianto yang juga pengendali posko lapangan itu.

Artikel ini telah tayang di kompas.com dengan judul 4 Hari Hilang di Lereng Gunung Merbabu, Wanita Ini Ditemukan Selamat di Lereng Merapi

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved