Breaking News:

Berita Jepara

Cerita Perajin Monel Khas Jepara, Raup Omzet Puluhan Juta, Dipesan dari Berbagai Negara

abupaten Jepara tidak melulu soal ukiran kayu. Di Desa Kriyan, Kecamatan Kalinyamatan, sejumlah anak muda menjalankan bisnis kerajinan monel. Tidak t

Penulis: Muhammad Yunan Setiawan | Editor: m nur huda
TRIBUNJATENG/YUNAN SETIAWAN
Zaqi Nurrahman (27), pengrajin monel di Desa Kriyan, Kecamatan Kalinyamatan Jepara, sedang menggergaji papan monel. Dalam sehari ia mengaku bisa mendapat 10 pesanan. (TRIBUNJATENG/YUNANSETIAWAN). 

Penulis: Muhammad Yunan Setiawan

TRIBUNJATENG.COM, JEPARA - Kabupaten Jepara tidak melulu soal ukiran kayu. Di Desa Kriyan, Kecamatan Kalinyamatan, sejumlah anak muda menjalankan bisnis kerajinan monel.

Tidak tanggung-tanggung, bisnis ini bisa meraup omzet puluhan juta. Bahkan tidak jarang, perajin terima pesanan dari negeri tetangga.

Siang itu, Minggu, (26/6/2021) Zaqi Nurrahman (27) menggergaji papan monel. Ia sedang menggarap pesanan dari pelanggannya.

Satu pesanan, kata dia, membutuhkan waktu dua hingga lima hari. Proses pengerjaannya mengandalkan keterampilan tangan dan banyak tahapan yang harus dilewati.

"Ini produk custom. Pertama desain, lalu itu digergaji sesuai desain, terus finisihing. Kemudian disepuh emas," kata pria pemilik akun media sosial @zq.monel ini.

Menurutnya, proses pembuatan tergantung jenis pesanan dan kerumitan desain.

Pesanan kalung nama proses pembuatannya  tidak sama dengan kalung gelang, anting, cincin dan bros.

Pria yang sudah menekuni kerajinan monel selama 10 tahun ini mengatakan, pemesannya kebanyakan dari luar Kabupaten Jepara.

Lebih sering di kota-kota yang berada di luar Pulau Jawa. Juga kerap kirim ke Singapura dan Malaysia

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved