Breaking News:

Liga Spanyol

Lionel Messi dan Barcelona dalam Situasi yang Rumit

“Saya berharap mereka dapat memasukkan gaji Messi, tetapi untuk melakukannya, mereka harus memotong di pengeluaran lain."

Editor: M Syofri Kurniawan
AFP
Megabintang Barcelona, Lionel Messi, berduel dengan bek Sevilla, Jules Kounde, pada leg pertama semifinal Copa del Rey yang berlangsung di Stadion Ramon Sanzhez Pizjuan, Kamis (11/2/2021) dini hari WIB.(AFP/CRISTINA QUICLER) 

Intervensi Pep dilihat sebagai lebih banyak tekanan yang datang dari sekitar Barcelona kepada Tebas untuk menunjukkan simpati terhadap situasi Barca.

Namun, Javier Tebas enggan memberikan pengecualian untuk Barcelona.

“Barca saat ini melebihi batas gaji mereka,” kata Tebas baru-baru ini.

“Saya berharap mereka dapat memasukkan gaji Messi, tetapi untuk melakukannya, mereka harus memotong di pengeluaran lain.

"Kami tidak bisa membuat satu aturan untuk Messi, yang lain untuk Haaland…” ujar Tebas.

Dia juga menunjukkan bahwa Liga Spanyol tidak masalah kehilangan Neymar dan Cristiano Ronaldo dalam beberapa tahun terakhir tanpa merusak kesepakatan sponsor atau penyiarannya.

Kontrak delapan tahun baru dengan ESPN ditandatangani Mei lalu ketika semua orang tahu bahwa Messi, 34 tahun, mungkin akan bertahan atau tidak.

Otoritas Liga Spanyol di masa lalu tidak mengizinkan klub untuk mendaftarkan pemain yang akan membawa mereka melewati batas yang diizinkan.

Yang paling terkenal, pada tahun 2014 gelandang Getafe Pedro Leon dibiarkan begitu saja ketika dia menolak menerima pemotongan gaji.

Leon mengambil langkah hukum melawan La Liga, dan diizinkan bermain setelah beberapa bulan absen, tetapi sistem hukum Spanyol akhirnya memenangkan La Liga.

Pengorbanan tentu akan dilakukan Barcelona untuk mempertahankan Lionel Messi.

Ini berarti adanya peluang melepas pemain kunci seperti ter Stegen, Frankie De Jong, hingga pemain muda seperti Pedri, Ansu Fati dan Ilaix Moriba.

Messi kemungkinan juga harus menerima pemotongan gaji yang besar, bahkan mungkin sekitar 80 atau 90 persen, untuk bertahan di Barca.

Klub sedang mencari cara untuk menebusnya - seperti menunda pembayaran di masa depan, atau menjamin dia sebagai duta besar yang dibayar dengan baik setelah karir bermainnya berakhir.

Tidak ada solusi yang mudah , kekacauan keuangan yang ditinggalkan oleh Bartomeu dan rekan-rekan direkturnya benar-benar buruk secara untuk Barcelona. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Situasi Rumit Lionel Messi dan Barcelona, Peran Joan Lapora, Javier Tebas Hingga Pep Guardiola

Baca juga: Pangeran Harry dan Meghan Markle Dapat Penghargaan Spesial karena Memutuskan Hanya Punya 2 Anak

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved