Berita Semarang

Penutupan Exit Tol Semarang Pengaruhi Kepadatan Arus Lalu Lintas: Sepi Banget

Tujuh exit tol arah ke kota Semarang yang ditutup meliputi Exit Gayamsari, Tembalang, Jatingaleh 1, Jatingaleh 2,Krapyak, Srondol, dan Kaligawe.

Penulis: iwan Arifianto | Editor: m nur huda
Istimewa/dok. Jasa Marga
Petugas Jasa Marga dan Kepolisian saat melakukan penutupan di exit tol Jatingaleh Semarang. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Tujuh exit tol yang mengarah masuk ke Kota Semarang ditutup.

Penutupan dilakukan mulai Jumat (16/7/2021) sampai Kamis (22/7/2021).

Hal itu dilakukan sebagai upaya menekan mobilitas warga di Jalan Tol selama penerapan PPKM Darurat.

Pantauan Tribunjateng.com  di exit tol Krapyak, penutupan  exit tol hanya dilakukan yang mengarah ke timur atau arah pusat Kota Semarang.

Arah sebaliknya atau ke arah Kendal, exit tol masih tetap dibuka.

"Betul jadi ga ditutup total. Penutupan dilakukan hanya ke arah Kota Semarang. Sebaliknya arah keluar Kota Semarang praktiknya tetap kami buka," terang Manajer Trafik JMTO Ruas Semarang A-B-C, Ronni Ermawan saat dihubungi Tribunjateng.com, Sabtu (17/7/2021).

Tujuh exit tol Semarang atau arah ke kota Semarang yang ditutup meliputi Exit Gayamsari, Tembalang, Jatingaleh 1, Jatingaleh 2, Krapyak, Srondol, dan Kaligawe.

Untuk arus lalu lintas di Jalan tol terhitung sepi. Tak banyak kendaraan yang melintas.

Pengguna jalan tol hanya didominasi truk sembako, truk boks obat, dan kendaraan esensial dan kritikal saja yang melintas.

Ronni menyebut, arus kendaraan tol memang di ruas Semarang memang turun drastis.

Dia tak merinci secara pasti, hanya pantauan di lapangan  arus kendaraan di tol turun tajam.

Terutama di dua pekan penerapan PPKM Darurat ini.

Tiap weekend yang biasanya arus tol padat pekan ini sepi.

"Dua kali weekend selama PPKM darurat arus sepi banget," terangnya.

Dia menambahkan, tak ada gerakan arus lalu lintas dari Jakarta untuk pulang kampung menjelang idul adha ini.

Hal itu terpantau di sembilan gerbang tol di ruas Semarang ABC.

"Tak ada pergerakan sama sekali. Mungkin karena penyekatan dilakukan serentak di seluruh Jawa Bali jadi arus kendaraan di Semarang sepi," ungkapnya. (Iwn)

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved