Breaking News:

Berita Karanganyar

Dua Orang Meninggal Dunia Karena Leptospirosis di Karanganyar, Kenali Gejala Khasnya

Persebaran kasus tersebut terjadi di Kecamatan Gondangrejo, Kebakkramat, Jaten, Tasikmadu dan Colomadu

Penulis: Agus Iswadi | Editor: muslimah
TribunJateng.com/Agus Iswadi
Kasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) DKK Karanganyar, Sri Winarno. 

TRIBUNJATENG.COM, KARANGANYAR - Dari enam kasus, dua orang meninggal dunia akibat leptospirosis di Kabupaten Karanganyar.

Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Karanganyar, tercatat ada 6 kasus leptospirosis di Kabupaten Karanganyar dari awal tahun ini hingga pekan ke-27 atau Juni 2021. 

Persebaran kasus tersebut terjadi di Kecamatan Gondangrejo, Kebakkramat, Jaten, Tasikmadu dan Colomadu. 

Dari enam kasus leptospirosis, dua orang di Kecamatan Jaten diketahui meninggal dunia.

Kasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) DKK Karanganyar, Sri Winarno menyampaikan, ada beberapa langkah yang dilakukan oleh dinas setelah mengetahui adanya kasus leptospirosis itu. Baik melalui Penyelidikan Epidemiologi (PE) serta intervensi sanitasi atau kebersihan lingkungan.

Dinas telah meminta petugas sanitarian di masing-masing puskesmas untuk melakukan intervensi terhadap kondisi kebersihan lingkungan. Akan tetapi karena kondisi pandemi, kegiatan itu belum optimal. 

"PE dilakukan untuk mengetahui faktor resiko di lingkungan sekitar, juga mengetahui masyarakat sekitar yang memiliki gejala klinik sama dengan penderita leptospirosis. Kalau ada yang gejala klinis, dilakukan intervensi melalui pemberian obat dan pemantauan," katanya saat dihubungi Tribunjateng.com, Kamis (29/7/2021). 

Selain melakukan PE, lingkungan sekitar tempat tinggal penderita leptospirosis juga dicek pengelolaan sanitasinya. Winarno menuturkan, kasus leptospirosis itu muncul saat musim penghujan kemarin. 

Lebih lanjut, masyarakat harus mengenali gejala leptospirosis terlebih dahulu guna menghindari atau meminimalisir potensi kematian akibat virus tersebut. 

"Biasanya demam, mata kuning. Gejala khas itu nyeri di betis. Kalau masyarakat memiliki gejala itu segera berobat ke dokter," ucapnya. 

Dia menyarankan ketika memeriksakan diri supaya tidak bergonti-ganti dokter sehingga memudahkan dalam pemantauan selama proses pengobatan.

Di semua puskesmas yang ada di Kabupaten Karanganyar sudah disediakan obat untuk penyakit leptospirosis

"Kebanyakan itu berasal dari tikus yang terinfeksi bakteri leptospira. Kalau pengelolaan sampah tidak baik, tikus terkadang masuk ke rumah dan kencing di mana-mana. Di lantai, di meja. Kalau itu terkena luka bisa berpotensi terinfeksi," terang Winarno. (Ais). 

Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved