Breaking News:

PPKM Level 4

Katanya Harganya Turun, Harga Test PCR Rp 879 Ribu Masih Ditemukan

Kementerian Kesehatan resmi menetapkan tarif tertinggi untuk pemeriksaan Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) yakni Rp 495.000

IST
FASTLab Hadirkan PCR Praktis dan Efisien 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan resmi menetapkan tarif tertinggi untuk pemeriksaan Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) yakni Rp 495.000 untuk pulau Jawa dan Bali, sedankan Rp 525.000 untuk wilayah luar pulau Jawa dan Bali.

Dirjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan Prof. Abdul Kadir mengatakan, untuk tarif pemeriksaan RT-PCR pada dua kategori wilayah itu turun sebanyak 45 persen dari harga yang ditetapkan sebelumnya.

"Dari hasil evaluasi, kami sepakati bahwa batas tarif tertinggi pemeriksaan RT-PCR diturunkan menjadi Rp 495.000 untuk pulau Jawa dan Bali, serta sebesar Rp 525.000 untuk luar pulau Jawa dan Bali," kata Abdul Kadir, dalam konferensi pers virtual 'Penerapan Tarif Tertinggi RT-PCR' kemarin.

Tarif tersebut telah ditetapkan melalui Surat Edaran (SE) Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan nomor HK.02.02/I/2845/2021 Tentang Batas Tarif Tertinggi Pemeriksaan Reserve Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR).

Sementara pada kesempatan yang sama, Deputi Kepala BPKP Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Bidang Polhukam PMK, Iwan Taufiq Purwanto menyampaikan bahwa pihaknya telah melakukan evaluasi terkait Batasan Tarif Tertinggi Pemeriksaan RT-PCR berdasar pada permohonan dari Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan, melalui Surat Nomor JP.02.03/I/2841/2021 tanggal 13 Agustus 2021.

"Penyesuaian harga acuan tertinggi tes swab dilakukan dalam rangka melindungi masyarakat agar memperoleh harga swab PCR mandiri yang wajar," kata Iwan.

Menariknya, di negara ASEAN, harga terbaru Test RT-PCR di Indonesia masuk pada daftar 'termurah kedua' setelah Vietnam. Sementara Thailand menempati urutan termahal di ASEAN dengan kisaran harga Rp 1.300.000 hingga Rp 2.800.000.

Tarif tertinggi pemeriksaan Real Time-Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) yang ditetapkan Kementerian Kesehatan di wilayah luar Pulau Jawa dan Bali ternyata lebih mahal dari tarif untuk Pulau Jawa dan Bali.

Lalu apa yang menyebabkan perbedaan tarif ini?

Dirjen Pelayanan Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan Abdul Kadir mengatakan bahwa perbedaan tarif itu terkait dengan biaya transportasi. "Biaya transportasi ini dimasukkan ke dalam unit cost, sehingga tercipta selisih harga (untuk dua kategori wilayah tersebut)," kata Abdul Kadir.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved