Berita Regional

Wanita Ini Habisi Nyawa Suami yang Ingin Melepas Rindu Setelah 8 Tahun Tak Bertemu

Peristiwa bermula saat pelaku bernama Holiyah pulang ke kampungnya setelah bekerja selama 8 tahun sebagai tenaga kerja wanita (TKW) di Arab Saudi.

Thinkstock
ILUSTRASI 

TRIBUNJATENG.COM, BANTEN - Di Kota Serang, Banten, seorang wanita tega menghabisi nyawa suaminya.

Pembunuhan itu terjadi di Kelurahan Masjid Priyayi, Kecamatan Kasemen, Selasa (31/8/2021).

Peristiwa bermula saat pelaku bernama Holiyah pulang ke kampungnya setelah bekerja selama 8 tahun sebagai tenaga kerja wanita (TKW) di Arab Saudi.

Baca juga: 10 Pria Bertopeng Lecehkan Bocah SD, Korban Ditarik ke Mobil saat Hendak Beli Jajan Dekat Rumah

Selama dua bulan berada di kampung halaman, ikatan rumah tangga yang dibangunnya bersama sang suami bernama Asni justru diwarnai perseteruan.

Ia menghabisi nyawa suaminya setelah menolak diajak melakukan hubungan suami istri oleh korban.

Pada hari kejadian, awalnya Holiyah dan suaminya Asni sedang berada di ruang tamu sekira pukul 14.00 WIB.

 
Lantas korban Asni mengajak Holiyah untuk melepas rindu melakukan hubungan suami istri setelah 8 tahun tidak bertemu.

Bukan mengiyaka ajakan suami, justru Holiyah malah meminta suaminya menikah ulang dengannya melalui kiai atau ustaz agar tidak melanggar aturan agama.

"Menolak dengan alasan sudah 8 tahun terpisah lantaran bekerja sebagai TKW di Arab Saudi," ujar Kapolres Serang Kota AKBP Maruli Ahiles Hutapea saat konferensi pers.

"Dia meminta agar menikah ulang supaya sah dalam berhubungan suami istri dan korban tetap menolak," terangnya.

Penolakan tersebut diiringi dengan pemaksaan keras oleh Asni selaku korban.

"Korban menarik tangan kiri Holiyah untuk mengajaknya ke kamar dan Holiyah tetap menolak," terangnya.

"Lalu tangan istrinya ditarik dan jari telunjuk sebelah kanan digigit korban," sambungnya.

Untuk membela diri, Holiyah mendorong suaminya ke tembok dan mencekik leher korban selama 15 menit.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved