Breaking News:

Holding Ultramikro Terbentuk, Pembiayaan Usaha Mikro Terjamin

holding ultra mikro menjadi jaminan usaha mikro dan usaha kecil mendapatkan pendanaan dari perbankan. 

Editor: Vito
Holding Ultramikro Terbentuk, Pembiayaan Usaha Mikro Terjamin
NET
ilustrasi - bri

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Holding ultramikro Badan Usaha Milik Negara (BUMN) resmi terbentuk. Hal itu ditandai dengan penandatanganan pengalihan saham pemerintah di PT Pegadaian dan PT Permodalan Nasional Madani (PNM) kepada PT Bank BRI Tbk.

Nilai pengalihan saham negara kepada BRI mencapai Rp 54,7 triliun. Hal itu berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 73/2021 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara ke Dalam Modal Saham Perusahaan Perseroan (Persero) PT Bank Rakyat Indonesia Tbk; dan Keputusan Menteri Keuangan pada 16 Juli 2021 perihal Penetapan Nilai Penambahan Penyertaan Modal Negara Kepada Modal Saham BRI.

Wakil Menteri Keuangan, Suahasil Nazara mengatakan, holding ultra mikro lebih dari sekadar dari sisi financing dan transaksi antarbank, tetapi menjadi jaminan usaha mikro dan usaha kecil mendapatkan pendanaan dari perbankan. 

Menurut dia, pada masa yang akan datang UMKM akan menjadi salah satu sektor dunia usaha yang memegang peranan luar biasa penting di dalam pemulihan ekonomi.

“Kalau pemulihan ekonomi kita didorong oleh usaha mikro, membuat yang mikro menjadi formal, menaruh dia di dalam konteks perbankan, memberikan dia pemberdayaan, maka naik kelasnya akan bisa lebih cepat,” jelasnya.

Wamenkeu menjelaskan, perlu untuk melihat secara reguler bagaimana perkembangan dari usaha kecil dan usaha mikro yang mendapatkan pelayanan.

Hal tersebut sejalan dengan arahan dari Presiden Joko Widodo agar porsi pendanaan untuk kredit UMKM pada 2024 adalah sedikitnya 30 persen.

“Tentu keinginan ini didasari oleh visi bahwa usaha mikro, usaha kecil menjadi tonggak dari dunia usaha kita. Jadi ini bukan cuma sekedar porsi-porsi kredit, tapi dunia usaha sektor riil yang memang besar, dunia usaha sektor riil kecil dan mikronya yang memang menjamur dimana-mana,” jelasnya.

Harapannya, Suahasil menyatakan, proses holding ultra mikro yang telah dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, serta prinsip tata kelola yang baik dapat berjalan dengan lancar.

“Perubahan itu dimengerti oleh SDM internal, perubahan dimengerti oleh seluruh stakeholder kita, pelayanan tidak terdistrupsi, dan ke depannya pemberdayaan tetap dijalankan karena usaha mikro itu sangat sangat membutuhkan pemberdayaan di titik yang tertentu, dan kemudian kita terus melakukan monitoring dan evaluasi sesuai dengan arahan Bapak Menteri tadi, bunga lebih murah, co-location dijalankan, dan seterusnya,” tandasnya.

Adapun, BRI, Pegadaian, dan PNM tersebut terus melakukan sinergi untuk mengawal dan memastikan seluruh proses integrasi dapat dilakukan sesuai dengan rencana dan waktu yang telah ditetapkan.

Satu bentuk sinergi yang dilakukan adalah dengan implementasi inisiatif co-location atau pemanfaatan jaringan bersama di 58 unit kerja BRI dengan target sebanyak 100 unit kerja co-location pada 2021.

Inisiatif co-location memanfaatkan jaringan kerja BRI untuk dapat digunakan oleh Pegadaian dan PNM dalam bentuk sentra pelayanan ultra mikro.

Mewakili Menteri Keuangan yang merupakan Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), Wamenkeu menyampaikan, pembentukan holding ultra mikro diharapkan dapat mendorong stabilitas sistem keuangan Indonesia.

“Dengan adanya holding ultra mikro, kita berharap stabilitas sistem keuangan juga akan lebih baik. Kalau kita memasuki periode-periode sulit seperti periode krisis ini, maka nanti kita berharap holding ini dengan seluruh usahanya menjadi salah satu tonggak dari stabilitas sistem keuangan,” tandasnya. (Kontan.co.id/Yusuf Imam Santoso)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved