Breaking News:

Berita Cilacap

Geliat Budidaya Kepiting Cangkang Lunak di Kutawaru Cilacap, Berdayakan Ibu-Ibu Mantan TKW

Puluhan tahun merantau di negeri orang, Surmiati akhirnya menemukan mata pencaharian di negeri sendiri. 

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: moh anhar

TRIBUNJATENG.COM, CILACAP - Puluhan tahun merantau di negeri orang, Surmiati akhirnya menemukan mata pencaharian di negeri sendiri. 

Mantan Tenaga Kerja Wanita (TKW) itu tak perlu jauh-jauh bekerja, karena di kampung halamannya di Kelurahan Kutawaru, Cilacap Tengah, Kabupaten Cilacap kini menjadi destinasi desa wisata.  

Kampoeng Kepiting namanya.

Di sanalah tempat pembudidayaan kepiting cangkang lunak atau yang lebih dikenal sebagai kepiting soka. 

Surmiati tidaklah sendiri, dia bersama kesembilan ibu-ibu mantan TKW lainnya membentuk kelompok Buntiku (Bunda Malutik Kutawaru).

Baca juga: Punya Konsep Bergaya Tionghoa, Pembangunan Taman MT Haryono Semarang Ditarget Tepat Waktu

Baca juga: Ingin Wisata ke Maerakaca Semarang, Ini Syarat Masuk yang Harus Diperhatikan

Baca juga: AHHA PS Pati Boyong Osas Saha, Mantan Striker PSM Makassar

Kelompok ibu-ibu ini dalam kesehariannya memasak berbagai jenis olahan seafood, seperti kepiting lunak, berbagai jenis ikan seperti kakap, nila dan bandeng.

Pemberdayaan ibu-ibu mantan TKI di Kutawarau dimulai sejak 2019.

Kala itu masyarakat mencoba mencari solusi agar para ibu-ibu di sana tidak harus bekerja jauh di luar negeri kembali. 

Kehadiran CSR Pertamina Refinery Unit IV Cilacap mencoba menjawab hal itu dengan membantu mengembangkan potensi pembudidayaan kepiting cangkang lunak. 

Kelurahan Kutawaru dijadikan sebagai tempat wisata dengan julukan Kampoeng Kepiting. 

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved