Breaking News:

Liputan Khusus

BERITA LENGKAP : APBD 2021 Jateng Defisit Rp 646,3 Miliar

Menjelang akhir tahun sejumlah OPD di provinsi maupun kabupaten tancap gas untuk memaksimalkan serapan anggaran yang telah ditentukan dalam APBD 2021.

ISTIMEWA
ilustrasi Rupiah dari aplikasi penghasil uang. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG -- Menjelang akhir tahun sejumlah OPD di provinsi maupun kabupaten tancap gas untuk memaksimalkan serapan anggaran yang telah ditentukan dalam APBD 2021. Makin tinggi realisasi anggaran atau serapannya maka bisa dibilang kinerja OPD tersebut makin bagus, manfaat bagi masyarakat.

Sebaliknya bila ada serapan kurang dari 50% Kepala Daerah akan mendorong OPD tersebut kejar target realisasi. Sebab bila anggaran tidak terserap secara maksimal maka akan menjadi Silpa. Kemudian di tahun berikutnya rencana anggaran serupa (yang tidak terserap maksimal) belum tentu akan disetujui oleh DPRD.

Tribunjateng.com melakukan penelusuran atau penghimpunan data di beberapa kabupaten kota terkait serapan anggaran APBD 2021. Kota Semarang sebagaimana diungkapkan Wali Kota Hendrar Prihadi, serapan anggaran hingga Oktober kemarin masih kisaran 60%. Hendi optimis pada November ini bisa mencapai 90%.

Kabupaten Banyumas, serapan APBD hingga 20 November 2021 tercatat sudah mencapai 68,8%. Kabid Infrastruktur dan Pembangunan Setda Kabupaten Banyumas, Dedy Noerhasan bahwa dana serapan tersebut yang sudah dibelanjakan dan proyek yang dibayarkan.

Sedangkan APBD Kota Tegal belum terserap secara maksimal. Data dari Badan Keuangan Daerah (Bakeuda) Kota Tegal, per 19 November 2021, realisasi penyerapan anggaran kegiatan baru di angka 53,46 persen. Dari total anggaran sebesar Rp 1,24 triliun, yang sudah terserap sebesar Rp 714,6 miliar. Sekda Kota Tegal, Johardi mengatakan, angka persentase serapan tersebut harus menjadi penyemangat untuk semua OPD.

Kabupaten Pati termasuk tinggi serapannya. Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Pati, Sukardi menyebut, hingga 18 November 2021, realisasi belanja daerah Pemkab Pati sudah mencapai 76,3%. Dari total anggaran belanja sebesar Rp 2,79 triliun, telah terealisasi Rp 2,13 triliun.

Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Pati, Sukardi, menyebut dari total anggaran belanja sebesar Rp 2,79 triliun, telah terealisasi Rp 2,13 triliun. Bahkan untuk pos pendapatan, sudah terealisasi 84,91 persen. Dari anggaran pendapatan 2021 Rp 2,69 triliun sudah terealisasi Rp 2,28 triliun.

Serapan anggaran di Kabupaten Batang juga belum maksimal. Sekretaris Daerah Batang, Lany Dwi Rejeki menyampaikan per 31 Oktober 2021 realisasi belanja daerah Kabupaten Batang TA 2021 mencapai 53,59 persen. Itu semua total realisasi belanja baik fisik maupun non fisik, dari total anggaran perubahan Rp 1,924 Triliun dan realisasinya sudah Rp 1,031 triliun.

Kabupaten Kendal juga belum maksimal. Bupati Kendal, Dico M Ganinduto menyebut serapan anggaran belanja daerah baru Rp 1,5 triliun atau 62 persen dari total pagu Rp 2,4 triliun. Anggaran belanja daerah untuk kegiatan non-fisik terserap 62,34 persen, sementara kegiatan fisik terserap 48 persen.

Batas defisit

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved