Berita Internasional

Dituduh Menista Agama, Seorang Manajer Pabrik Dimassa Lalu Dibakar Hidup-hidup di Pakistan

Seorang polisi di Sialkot, yang berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas kasus tersebut, menuturkan bahwa massa menuduh manajer tersebut men

Editor: m nur huda
Twitter/@Reuters
Massa buruh di salah satu pabrik di Sialkot, Pakistan, menyiksa dan membakar hidup-hidup seorang manajer pada Jumat (3/12/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, LAHORE – Seorang manajer pabrik dihajar massa buruh lalu dibakar hidup-hidup  di Sialkot, Pakistan, pada Jumat (3/12/2021).

Seorang polisi di Sialkot, yang berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas kasus tersebut, menuturkan bahwa massa menuduh manajer tersebut menistakan agama.

Polisi tersebut mengatakan, para penyelidik yakin bahwa para penyerang menuding manajer yang berasal dari Sri Lanka tersebut merusak poster berisi ayat-ayat Al-Qur’an.

Juru Bicara Pemerintah Provinsi Hassan Khawar membenarkan peristiwa tersebut sebagaimana dilansir Reuters.

"Beberapa buruh pabrik menyiksa manajer. Total ada 50 orang yang sejauh ini telah diidentifikasi dan ditangkap,” ujar juru bicara tersebut.

Peristiwa tersebut juga direspons langsung oleh Perdana Menteri Pakistan Imran Khan.

Dia mengatakan, peristiwa tersebut membuat malu Pakistan di mata dunia.

Khan juga mengutuk pembunuhan akan mengawasi secara langsung penyelidikan itu.

Dia berjanji, mereka yang bersalah akan dihukum.

"Serangan main hakim sendiri yang mengerikan di sebuah pabrik di Sialkot dan membakar hidup-hidup manajer dari Sri Lanka adalah hari yang memalukan bagi Pakistan," kata Khan di Twitter.

Beberapa televisi lokal menyiarkan kerumunan ratusan orang di jalan-jalan Sialkot, yang merupakan jantung kawasan industri paling padat di Pakistan.

Sementara itu, militer Pakistan juga mengutuk pembunuhan tersebut, pembunuhan yang hanya bisa dilakukan oleh orang-orang berdarah dingin.

“Kewaspadaan ekstra yudisial seperti itu tidak dapat dimaafkan dengan cara apa pun,” kata sayap pers militer Pakistan.

Instansi tersebut menambahkan, kepala staf militer telah memerintahkan dukungan penuh kepada pemerintah sipil untuk menyeret para pelaku ke pengadilan.

Pembunuhan yang dilakukan massa atas tuduhan penistaan agama sering terjadi di Pakistan sebagaimana diwartakan Reuters.

Peristiwa terbaru tersebut terjadi selang beberapa pekan setelah kelompok radikal Tehrik-e-Labaik Pakistan menggelar demonstrasi yang berujung kekerasan.

Di sisi lain, penasihat Khan untuk Harmoni Antarumat Beragama, Tahir Ashrafi, mengutuk para pembunuh korban.

“Ini adalah tindakan barbar dan bertentangan dengan ajaran Islam,” katanya.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Manajer Pabrik Diamuk dan Dibakar Massa Buruh di Pakistan, Dituduh Menistakan Agama

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved