Munarman

Munarman Pastikan Presiden dan Para Staf Sudah Tewas Jika Dirinya Benar-benar Teroris ISIS

Terdakwa Munarman memastikan presiden dan panglima TNI bakal tewas jika dirinya benar-benar teroris ISIS.

Istimewa
Munarman eks FPI. 

TRIBUNJATENG.COM - Munarman memastikan presiden dan panglima TNI bakal tewas jika dirinya benar-benar teroris.

Hal itu disampaikan saat pembacaan eksepsi atau nota keberatan dalam sidang kasus dugaan tindak pidana terorisme.

Sidang itu digelar pada Rabu 15 Desember 2021.

Mantan pentolan FPI itu hadir langsung di ruang sidang utama Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur.

Munarman kemudian mengaitkan tuduhan terhadap dirinya dengan Aksi 212 pada 2 Desember 2016.

Dia menyampaikan kala itu presiden dan stafnya hadir di Monas.

"Maka sudah dapat dipastikan bahwa seluruh pejabat tinggi yang hadir di Monas tanggal 2 Desember 2016 tersebut sudah pindah ke alam lain," ujar Munarman.

Sebab, aksi 212 tahun 2016 itu adalah kesempatan emas bagi orang yang otaknya teroris dan keji.

"Namun, faktanya, para pejabat tinggi negara aman dan baik-baik saja. Bahkan bisa menjabat terus hingga saat ini."

"Karena sekali lagi, pejabat tinggi negara ini hadir di Monas dalam acara yang digelar pada 2 Desember 2016 dan semua pejabat tinggi negara tersebut ada dalam jangkauan saya," ujar Munarman.

Munarman didakwa tiga pasal, yakni Pasal 13 huruf c, Pasal 14 Juncto Pasal 7, dan Pasal 15 Juncto Pasal 7 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2018 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.

Dakwaan terhadap Munarman dibacakan JPU di ruang sidang utama Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Rabu pekan lalu.

Munarman disebut telah terlibat dalam tindakan terorisme lantaran menghadiri sejumlah agenda pembaiatan di Makassar, Sulawesi Selatan; Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara pada 24-25 Januari dan 5 April 2015.

Perbuatan itu dilakukan Munarman dengan mengaitkan munculnya Islamic State of Iraq (ISIS) di Suriah sekitar awal 2014 yang dideklarasikan Syekh Abu Bakar Al Baghdadi.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved