Airlangga Hartarto

Menko Airlangga: Penerapan PPKM di Luar Jawa Bali Diperpanjang 14 Hari ke Depan

Pemerintah terus melakukan evaluasi perkembangan kasus Covid-19 dan berbagai upaya untuk pengendalian pandemi.

Editor: abduh imanulhaq
IST
Airlangga Hartarto dalam Keterangan Pers seusai Ratas Evaluasi PPKM secara virtual, Senin (14/2). 

Berdasarkan hasil evaluasi selama dua minggu terakhir ini, Pemerintah memutuskan memperpanjang periode pelaksanaan PPKM di luar Jawa Bali selama 14 hari ke depan, yaitu tanggal 15 – 28 Februari 2022 pada 386 Kabupaten/ Kota di luar Jawa-Bali.

Penerapan Level PPKM di luar Jawa-Bali mendasarkan pada “Level Asesmen” Situasi Pandemi yang berdasarkan dua kriteria, yakni Transmisi Komunitas (jumlah kasus, kematian, dan rawat inap) dan Kapasitas Respon (testing, tracing, treatment/BOR).

Lalu, juga mendasarkan pada tingkat vaksinasi Dosis-2 (capaian minimal 45 persen), dan vaksinasi Lansia Dosis-1 (Capaian minimal 60 persen). Kabupaten/Kota yang tidak memenuhi batas minimal tersebut akan dinaikkan satu Level PPKM, dengan pengecualian tertentu.

Mendasarkan pada kriteria penetapan Level PPKM tersebut, maka rincian Kabupaten/ Kota berdasarkan Level PPKM adalah sebagai berikut:

Level PPKM 1 menurun dari 164 menjadi 63 Kabupaten/Kota

Level PPKM 2 menurun dari 208 menjadi 205 Kabupaten/Kota

Level PPKM 3 meningkat dari 14 menjadi 118 Kabupaten/Kota.

“Hal ini untuk mempersiapkan dan mengantisipasi kenaikan kasus karena varian Omicron dalam beberapa minggu ke depan,” ujar Menko Airlangga.

Perkembangan Capaian Vaksinasi

Per 13 Februari 2022, secara nasional vaksinasi Dosis-1 telah mencapai 90,41 persen (188,3 juta dosis) dan Dosis-2 telah mencapai 65,19 persen (135,8 juta dosis).

Sementara itu, capaian vaksinasi booster atau dosis ketiga telah mencapai 7,0 juta dosis.

Untuk vaksinasi Dosis-1, masih ada tiga Provinsi di luar Jawa Bali dengan capaian di bawah 70 persen, yakni Maluku, Papua Barat, dan Papua.

Sedangkan untuk vaksinasi Dosis-2, masih terdapat 10 Provinsi dengan capaian di bawah 50 persen yaitu Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat, Maluku Utara, Aceh, Papua Barat, Maluku, dan Papua.

“Sesuai arahan Presiden, Pemerintah akan terus mengakselerasi vaksinasi, terutama untuk vaksinasi Dosis-2 maupun vaksinasi booster, khususnya pada daerah-daerah di Luar Jawa Bali yang masih memerlukan percepatan vaksinasi,” ungkap Menko Airlangga.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved