Berita Nasional

Ganjar Temui Aisyah, Gadis 12 Tahun Makassar yang jadi Tulang Punggung Keluarga

Siti Aisyah menangis tak henti-henti saat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengunjungi rumahnya, Sabtu (7/5).

Penulis: hermawan Endra | Editor: m nur huda
Istimewa
Siti Aisyah menangis tak henti-henti saat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengunjungi rumahnya, Sabtu (7/5).  

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Siti Aisyah menangis tak henti-henti saat Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengunjungi rumahnya, Sabtu (7/5/2022).

Sambil memeluk salah satu adiknya, bocah berusia 12 tahun itu tak mampu berkata apa-apa selain terus menangis.

Tangis Aisyah adalah tangis haru penuh bahagia. Pasalnya, ia bisa bertemu langsung dengan Ganjar, yang selain sebagai Gubernur Jateng juga Ketua Keluarga Alumni Gadjah Mada (Kagama).

Baginya, Ganjar memiliki peran sangat besar buat kehidupannya. Ucapan terimakasih terus terucap dari bibir mungilnya.

"Terimakasih bapak, terimakasih," ucapnya sambil terus menangis.

Kisah Aisyah sempat viral di media sosial. Bocah asal Bangkala Makassar berusia 12 tahun itu harus menjadi tulang punggung keluarga dan merawat dua adik kembarnya yang masih berusia 6 tahun.

Ayahnya telah menikah lagi, sementara ibunya pergi menjadi TKW ke Malaysia dan tak pernah kembali.

Kisah Aisyah pertama kali ditemukan oleh anggota Kagama Care Makassar yang membuat program Kagama Canthelan, sebuah program pemberian bantuan paket sembako pada masyarakat yang membutuhkan.

Saat itu, Aisyah tak pernah mendapat paket sembako yang dibagikan Kagama Canthelan karena harus berebut dengan ibu-ibu lainnya.

"Saya tidak pernah dapat, sekarang alhamdulillah sudah dapat dan saya juga dipercaya jadi tim yang membantu Kagama Canthelan," ucap bocah kelas 1 SMP itu.

Duduk lesehan di lantai semen tanpa tikar, Ganjar, Aisyah dan tim Kagama begitu gayeng. Kisah perjuangan Aisyah dan ketegarannya membuat Ganjar terharu.

Ia pun menanyakan pada Aisyah terkait pendidikannya, dan mendapat informasi dari Aisyah kalau dia sehari-hari berangkat sekolah jalan kaki.

"Saya belikan sepeda mau tidak? Nanti saya belikan buat kamu dan adik, biar bisa sekolah naik sepeda," kata Ganjar dan langsung mebuat air mata Aisyah mengalir deras.

Ganjar juga memberikan amplop berisi uang pada Aisyah untuk keperluan hidupnya sehari-hari. Ia berharap Aisyah tetap semangat dan terus berjuang merawat adik-adiknya serta tetap fokus menggapai cita-citanya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved