Berita Regional

Mahasiswi Bolmut Nekat Ingin Jual Ginjal demi Bangun Jembatan di Desanya

Foto aksinya yang memegang poster bertuliskan "Saya mau jual ginjal aja untuk pembangunan jembatan Goyo" viral di media sosial.

Kompas.com/Istimewa
Alin Pangalima, seorang mahasiswi asal Bolaang Mongondow Utara (Bolmut), Sulawesi Utara (Sulut), saat memegang poster bertuliskan Saya mau jual ginjal aja untuk pembangunan jembatan Goyo.(Dok. Facebook Alin Pangalima) 

TRIBUNJATENG.COM, MANADO - Seorang mahasiswi asal Bolaang Mongondow Utara (Bolmut), Sulawesi Utara (Sulut), Alin Pangalima, ingin menjual ginjalnya untuk pembangunan jembatan Goyo.

Jembatan tersebut berada di Desa Keimanga, Kecamatan Bolangitang Barat, Kabupaten Bolmut.

Foto aksinya yang memegang poster bertuliskan "Saya mau jual ginjal aja untuk pembangunan jembatan Goyo" viral di media sosial.

Baca juga: Viral Video Suami Sakit Keras, Istri Pulang Bawa Selingkuhan dan Minta Izin Nikah Lagi

Alin saat dihubungi Kompas.com mengaku, apa yang dilakukannya itu sebagai sindirian karena selama kurang lebih 16 tahun jembatan tersebut tidak mendapat perhatian pemerintah.

Mahasiswi semester VIII, IAIN Sultan Amai Gorontalo itu mengatakan, aspirasi soal jembatan tersebut sudah berulang kali disampaikan kepada pemerintah daerah (pemda) setempat. Namun keluhan itu tidak ditindaklanjuti hingga kini.

"Itu (tulisan dalam poster) sebagai sindiran (kepada pemda). Sudah sampaikan berulang-ulang (masalah jembatan Goyo), tapi mereka tidak dengar," katanya lewat pesan singkat, Sabtu (14/5/2022).

Menurutnya, sering kali pemda beralasan tidak memiliki anggaran yang cukup untuk membangun jembatan. Meski begitu Alin tak patah semangat. Ia terus berjuang agar jembatan Goyo bisa diperhatikan oleh pemerintah.

Setiap ada aksi demo, Alin selalu membawa dan menyampaikan aspirasi terkait pembangunan jembatan Goyo. Dia juga sudah menyampaikan kepada anggota DPRD setempat.

Bahkan, persoalan tersebut ia sampaikan kepada anggota DPR RI dalam salah satu acara.

"Sempat menghadap (anggota DPRD) kemarin, bincang-bincang. Tapi jawabannya sama, tidak cukup dana daerah. Aspirasi ini sudah disampaikan ke anggota DPR, tapi dapil Gorontalo," sebutnya.

Alin pun menjelaskan alasan pentingnya membangun jembatan Goyo. Salah satunya adalah untuk memudahkan akses masyarakat. 

 
"Pertama, ketika terjadi banjir dan sungai meluap, maka akses penghubung antara Ollot dan Goyo akan se-ekstrem ini. Bayangkan jika ada orang yang lagi kena sial terus masuk ke dalam sungai lalu tengelam dan meninggal, siapa yang bertanggung jawab?," katanya.

Kedua, masyarakat harus mengeluarkan biaya untuk menyeberangi sungai menggunakan rakit. Saat sungai normal, biayanya Rp 3.000 sekali lewat. Bayangkan masyarakat berapa kali lewat dalam sebulan di tempat ini.

Apalagi masyarakat Bolangitang dan sekitarnya ada juga yang berkebun di seberang sungai.  Maka dari itu bisa dipastikan biaya yang dikeluarkan Rp 6.000 per hari jika rutin ke kebun. Menurutnya jika dijumlahkan dalam sebulan maka biaya tersebut cukup untuk membeli beras .

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved