Cerita Fabel

Dongeng Pangeran Beruang yang Dikutuk

dongeng Putih Salju, Merah Mawar dan pangeran beruang yang dikutuk.Di tepi sebuah hutan, hiduplah seorang ibu yang tinggal di gubuk sederhana. Suami

Penulis: Jen | Editor: galih permadi
bobo.grid.id
Dongeng Putih Salju dan Merah Mawar, Cerita Pengantar Tidur Anak 

Dongeng Pangeran Beruang yang Dikutuk , Cerita Pengantar Tidur Anak

TRIBUNJATENG.COM - Berikut dongeng Putih Salju, Merah Mawar dan pangeran beruang yang dikutuk.

Di tepi sebuah hutan, hiduplah seorang ibu yang tinggal di gubuk sederhana. Suaminya telah lama meninggal. Ibu ini mempunyai dua putri bernama Putih Salju dan Merah Mawar.  

Kedua anak gadis itu sangat cantik dan baik hati. Hewan-hewan di hutan menyukai mereka.  

Suatu hari, ada yang mengetuk pintu rumah mereka. Putih Salju mengintip dari jendela. Ternyata seekor beruang besar.

“Kita tidak mungkin membuka pintu untuk beruang!” kata Putih Salju bingung.

“Kalau kita dimakan, bagaimana?” ujar Merah Mawar ikut cemas.

“Kalau beruang itu merusak pintu, bagaimana? Kita mau berlari kemana?” kata ibu mereka panik.

Akan tetapi, terdengar suara berat dari balik pintu.

“Jangan takut! Aku tidak akan memakan kalian. Aku cuma kedinginan dan ingin menghangatkan tubuhku di perapian!”

Ternyata, beruang itu yang berbicara. Putih Salju dan Merah Mawar saling pandang. Mereka lalu memberanikan diri membuka pintu rumah mereka.

Seketika, seekor beruang besar itu masuk ke dalam rumah. Ia tampak menggigil kedinginan. Rasa takut kedua gadis cantik itu segera hilang. Mereka buru-buru membersihkan bulu Beruang Besar dari salju. Lalu mengajak si Beruang Besar duduk dekat perapian agar tetap hangat.

Sejak hari itu, kedua gadis itu berteman dengan Beruang Besar. Mereka bermain, menari bersama. Beruang Besar juga menemani mereka mencari kayu di hutan. Sesekali, Beruang Besar itu pergi entah kemana. Namun ia selalu kembali.

Sampai pada suatu hari, Beruang Besar tampak sedih. “Sahabat-sahabatku, kali ini, aku akan pergi dan mungkin tidak akan kembali. Aku harus mengurus harta warisanku yang dicuri oleh para kurcaci!”

Halaman
12
Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved