Berita Regional

Pria Ini 8 Bulan Menggali Cari Anaknya yang Hilang saat Erupsi Gunung Semeru, Ini Hasilnya

Tulang dan tengkorak manusia ditemukan di Dusun Kampung Renteng, Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Senin (1/8/2022).

Kompas.com
Keluarga Ahmad Rendy Pratama mengenang sosok almarhum yang meninggal saat erupsi Gunung Semeru Desember 2021. 

TRIBUNJATENG.COM, LUMAJANG - Tulang dan tengkorak manusia ditemukan di Dusun Kampung Renteng, Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Senin (1/8/2022).

Temuan tersebut menyisakan kisah perjuangan seorang ayah.

Tengkorak dan tulang tersebut diyakini sebagai korban erupsi Gunung Semeru bernama Ahmad Rendy Pratama (19).

Baca juga: Kasus Korupsi Surya Darmadi Terbesar di Indonesia, Diduga Rugikan Negara Rp78 Triliun

Pencarian sang ayah
  

Saat ditemui di Dusun Kebon Agung, Desa Sumberwuluh, Lumajang, keluarga menuturkan cerita pencarian Rendy selama delapan bulan.

Sang ayah yang bernama Muhammad Zuhri mengatakan, Rendy diduga berada di sekitar sungai sebelum hilang tak tak kembali ke rumah saat erupsi Gunung Semeru terjadi pada Desember 2021.

Dia hendak menjemput ayahnya yang bekerja di seberang sungai.

Namun sejak saat itu, Rendy tak pernah pulang ke rumah.

Demi menemukan putra sulungnya tersebut, sang ayah bahkan rela meninggalkan pekerjaannya sebagai perajin gula jawa.

Delapan bulan lamanya Zuhri tekun menggali daerah sekitar aliran sungai lahar yang sudah tertimbun material Semeru.

Seolah tidak ada sejengkal tanah pun dilewatkan Zuhri.

Hari demi hari, dia terus menggali mulai matahari terbit hingga kembali tenggelam.

Sayang, usahanya itu belum membuahkan hasil.

"Kalau menyerah (menemukan Rendy) itu tidak pernah saya, namanya juga mencari anak, setiap hari saya gali terus berharap jenazahnya bisa ketemu," kata Zuhri di rumahnya, Selasa (2/8/2022). 

Warga terdampak Gunung Semeru meletus di Lumajang, Jawa Timur.
Warga terdampak Gunung Semeru meletus di Lumajang, Jawa Timur. (Surya)
Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved