Berita Banyumas

Forum Santri Banyumas: Suharso Monoarfa Pimpin PPP Tapi Ga Paham Hubungan Kiai dan Santri

Menurut dia, pernyataan itu telah menyinggung para santri dan kyai yang justru disebut tabarukan atau mengharap barokah

Penulis: Permata Putra Sejati | Editor: muslimah
Ist. Forum Santri Banyumas
Suasana diskusi Forum Santri Banyumas dengan tema 'Kegagalan Suharso Monoarfa Memahami Antropologi Santri-Kiai' di Purwokerto, Jumat (26/8/2022). 

TRIBUNJATENG.COM, PURWOKERTO - Pernyataan Suharso Monoarfa soal "amplop kiai" saat berpidato di acara internal PPP dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) baru-baru ini menimbulkan berbagai respon.

Salah satunya respon datang dari Forum Santri Banyumas yang meminta Suharso Monoarfa mundur dari jabatannya.

Suharso Monoarfa diminta mundur dari jabatannya sebagai Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) maupun Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. 

Respon itu muncul saat diskusi Forum Santri Banyumas dengan tema 'Kegagalan Suharso Monoarfa Memahami Antropologi Santri-Kiai' di Purwokerto, Jumat (26/8/2022). 

Hal itu seperti yang disampaikan oleh Dosen Fakultas Ilmu Sosial Politik (Fisip) Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto, Ahmad Rofik.

"Amat sangat keliru, Suharso Monoarfa

Ini menyinggung para santri yang selama ini tabarukan kepada kyai dengan ikhlas. 

Kyai tidak mengarapkan amplop, seperti yang dibayangkan Suharso," ujarnya kepada Tribunbanyumas.com.

Menurut dia, pernyataan itu telah menyinggung para santri dan kyai yang justru disebut tabarukan atau mengharap barokah. 

"Ini adalah bentuk cinta kepada kyai, sebagai rasa kasih, tapi jangan dimaknai kyai membutuhkan itu. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved