Berita Viral

Pura-pura Jadi Gadis Cantik Seksi dan Layani Obrolan Mesum, Pria Nigeria Ini Kantongi Jutaan Rupiah

Chat mesum dengan seorang wanita cantik dan berharap bisa menjalin hubungan.  Itulah daya tarik yang mereka tawaran

Editor: muslimah
NICHOLAS AKANDE/INSTAGRAM via BBC Indonesia
Nicholas Akande melatih para karyawan baru di WhatsApp dan Skype. 

Gambar-gambar tersebut, termasuk gambar di profil, adalah foto stok yang diambil dari berbagai sumber.

Abiodun bukan satu-satunya yang punya akses ke profil Gingerhoney - puluhan orang lain mengelolanya sepanjang waktu secara bergiliran.

Abiodun dan rekan menggunakan software peta canggih untuk memalsukan lokasi Gingerhoney sehingga ia seolah-olah berada di dalam radius 50 km dari klien, itulah sebabnya mereka cocok.

Klien sudah membayar untuk obrolan ini dan meskipun ia belum mengatakannya, ia berharap dapat bertemu dengan lawan bicaranya.

Meskipun tidak perlu bayar untuk bergabung dengan situs web tersebut, klien harus berlangganan paket, dengan biaya mulai dari 6 dollar AS (Rp90.000) hingga 300 dollar AS (Rp4,5 juta), untuk menerima atau mengirim pesan ke para "perempuan".

Menurut Abiodun, klien yang lebih muda biasanya ingin bertemu secara fisik dengan perempuan yang mereka pikir berada di sekitar mereka, namun klien yang lebih tua seringkali sudah puas dengan obrolan seks serta foto dan video erotis.

Tujuan Abiodun dan admin lainnya ialah menjaga para pelanggan di situs web mereka selama mungkin dan menghabiskan uang mereka.

Mereka diinstruksikan bahwa setiap pesan harus terdiri dari setidaknya 150 karakter dan bersifat "terbuka", untuk menjaga percakapan terus berjalan.

"Ini seperti pekerjaan customer service, hanya saja klien mengira mereka mengobrol dengan CEO," kata Abiodun kepada BBC.

Meteor Interactive BV menggunakan perusahaan outsourcing di Suriname - Logical Moderation Solutions (LMS), yang didirikan oleh seorang pria Suriname bernama Orano Rose, untuk merekrut, melatih, dan mempekerjakan staf-staf Nigeria-nya.

BBC melihat bukti di akun WhatsApp, Telegram, dan Skype LMS yang mengungkap bahwa perusahaan tersebut telah merekrut dan melatih ratusan orang, sebagian besar di negara bagian Lagos dan Abuja, Nigeria.

Lowongan pekerjaan tersebut diiklankan di Instagram, Twitter, dan Telegram, diarahkan pada kaum pengangguran Nigeria yang masih muda dan berpendidikan dengan embel-embel "peran online", "pekerjaan pemasaran digital", "peran moderator chat", tanpa menyebutkan konten dewasa yang terlibat dalam pekerjaan tersebut.

Salah satu perekrut top LMS, Adedamola Yusuf, yang berbasis di Jerman, mengunggah iklan lowongan pekerjaan di akun media sosialnya, tempat ia memamerkan gaya hidup mewah dan glamor dengan liburan di lokasi eksotis.

"Anda mengobrol dengan orang kulit putih yang bosan. Dan pekerjaan itu sepenuhnya legal dan berlisensi baik di Jerman maupun di Nigeria," kata dia dalam chat WhatsApp dengan para calon karyawan pada hari pertama mereka.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved