Berita Regional

Alasan Lukas Enembe 2 Kali Mangkir Panggilan KPK: Saya Masih Perawatan

Gubernur Papua Lukas Enembe mengungkapkan alasannya tidak dapat memenuhi panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), hingga dua kali.

Editor: m nur huda
istimewa
Gubernur Papua Lukas Enembe mengungkapkan alasannya tidak dapat memenuhi panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), hingga dua kali. 

TRIBUNJATENG.COM, JAYAPURA - Gubernur Papua Lukas Enembe mengungkapkan alasannya tidak dapat memenuhi panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), hingga dua kali.

Pada wartawan yang diundang di kediaman pribadinya di Koya Tengah, Distrik Muara Tami, Kota Jayapura, Papua, Jumat (30/9/2022), Gubernur Papua Lukas Enembe mengaku kesehatannya belum baik.

Tersangka kasus suap dan gratifikasi, Lukas Enembe, dalam kesempatan tersebut mengungkapkan kondisinya belum membaik.

Baca juga: Kapolri Siapkan 1.800 Personel untuk Jemput Paksa Lukas Enembe Ke Jakarta

Gubernur Papua Lukas Enembe tengah menunjukan obat-obatan yang dikirim dari Singapura untuk mengobati penyakitnya, Jayapura, Papua, Jumat (30/9/2022).
Gubernur Papua Lukas Enembe tengah menunjukan obat-obatan yang dikirim dari Singapura untuk mengobati penyakitnya, Jayapura, Papua, Jumat (30/9/2022). (Istimewa)

Di hadapan akaw media, Lukas dengan suara berat, menyatakan belum dapat berbicara banyak.

"Saya masih perawatan, belum bisa banyak bicara," kata dia di kediamannya, Jumat.

Ratusan Pendukung Jaga Rumah Lukas Enembe

Sementara itu, ratusan orang masih menjaga kediaman pribadi Gubernur Papua Lukas Enembe.

Mayoritas massa merupakan masyarakat pegunungan yang sebagian besar adalah kerabat dari Lukas Enembe.

Elvis Tabuni, Kepala Suku Besar Kabupaten Puncak, yang juga berada di kediaman Lukas Enembe, meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bisa lebih mengerti kondisi kesehatan Lukas yang saat ini masih sakit.

Ia pun mendesak agar KPK tidak menjemput paksa Lukas Enembe yang sudah menjadi tersangka kasus gratifikasi sejak 5 September 2022.

Elvis juga meminta KPK bisa memberikan izin kepada Lukas Enembe untuk mendatangkan atau mendatangi dokter pilihannya.

"KPK mohon, KPK mohon, Bapak Lukas Enembe saat ini sakit, mohon berikan izin dokter, apakah dokter khusus keluarga," tutur Elvis.

Minta pemeriksaan di Papua

Terkait proses hukum yang tengah berjalan, Elvis yang juga Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Papua, berharap KPK tidak memaksakan Lukas Enembe untuk diperiksa di Jakarta.

Dia meminta KPK memeriksa Lukas Enembe di Papua. Hal serupa juga disampaikan oleh Perwakilan Masyarakat Koronal Kilenial Kogoya yang juga menjaga kediaman Lukas Enembe.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved