Berita Internasional

Rudal Hantam Polandia Dekat Perbatasan Ukraina, Joe Biden dan Sekutu Gelar Pertemuan Darurat di Bali

Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, dan para pemimpin negara sekutu utama AS mengadakan pembicaraan darurat di Bali.

Andrew Harnik / POOL / AFP
Presiden Amerika Serikat, Joe Biden. 

TRIBUNJATENG.COM, NUSA DUA - Rudal menghantam wilayah Polandia di dekat perbatasan dengan Ukraina.

Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, dan para pemimpin negara sekutu utama AS mengadakan pembicaraan darurat pada Rabu (16/11/2022), setelah kejadian tersebut.

Hal itu disampaikan oleh Gedung Putih.

Baca juga: Pembukaan KTT G20 di Bali, Jokowi Minta Perang Dihentikan

Para pemimpin Uni Eropa dan semua negara G7 -Inggris, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat-, termasuk di antara mereka yang menghadiri pertemuan yang diatur secara mendadak di Bali, Indonesia, di mana mereka tengah mengambil bagian dalam pelaksanaan KTT G20.

Situs Gedung Putih menyebut pertemuan tersebut sebagai "meja bundar darurat".

Itu terjadi secara tertutup setelah wartawan diminta pergi.

Sebagaimana dikutip dari Kantor berita AFP, ketika ada seorang reporter bertanya kepada Biden apakah dia dapat memberikan pembaruan informasi tentang rudal yang mendarat di Polandia, Presiden AS itu hanya menjawab, "Tidak".

Ledakan rudal di Polandia sebagai negara anggota NATO, segera memicu kekhawatiran bahwa aliansi itu mungkin terseret ke dalam perang hampir sembilan bulan Rusia melawan Ukraina yang didukung Barat.

Gedung Putih berhati-hati dalam tanggapan awalnya dan tidak menyalahkan rudal tersebut.

Presiden Polandia Andrzej Duda juga berusaha meredakan ketegangan, dengan mengatakan tidak ada "bukti jelas" dari mana rudal itu berasal dan bahwa dia melihatnya sebagai insiden "terisolasi".

Menurut Gedung Putih, dalam panggilan telepon pagi dari Bali, Biden mengatakan kepada Duda bahwa, "mereka dan tim mereka harus tetap berhubungan untuk menentukan langkah selanjutnya yang tepat saat penyelidikan berlangsung”.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan dia telah menghubungi rekan-rekannya di Polandia dan Ukraina.

 
"Kami berjanji untuk tetap berkoordinasi erat di hari-hari mendatang saat penyelidikan berlangsung dan kami menentukan langkah selanjutnya yang tepat," kata Blinken.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia telah menyerukan tanggapan yang tegas dan berprinsip selama panggilan telepon dengan Blinken.

 
Biden, yang digambarkan dalam foto Gedung Putih sedang berkumpul dengan Blinken dan penasihat keamanan nasionalnya Jake Sullivan pada Rabu pagi, dijadwalkan meninggalkan Bali menuju Washington, DC hari ini.

Perang di Ukraina membayangi pertemuan G20, dengan Presiden Vladimir Putin melewatkan konferensi internasional dan Biden memimpin upaya untuk membangun persatuan di tengah kecaman terhadap Kremlin. (*)

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Biden dan Sekutu Gelar Pertemuan Darurat di Bali Usai Rudal Rusia Hantam Polandia"

Baca juga: KTT G20 Hari Ini Dibuka di Bali, Ini Alasan Indonesia Bisa Jadi Anggota G20 Mewakili Asia Tenggara

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved