Berita Semarang

Begini Cara Melatih Anjing Coco hingga Memiliki Sertifikasi International

Rahmat Hidayat ungkap cara melatih anjing Coco hingga bersertifikat international.

Penulis: Muhammad Fajar Syafiq Aufa | Editor: sujarwo
Dok. Rahmat Hidayat
Anjing bernama Coco milik Satpol PP Kota Semaraang, saat diterjunkan ke Cianjur. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - General Manager atau pelatih Anjing Coco, Rahmat Hidayat ungkap cara melatih Coco hingga jadi anjing yang tangguh dan bersertifikat international.

Ia mengaku harus sabar melatih Coco, misalnya bila Coco tidak mau melaksanakan perintah tidak boleh dipaksa.

Jika Coco telah melaksanakan tugas sesuai perintah saat dilatih, kata Rahmat, harus diberi pujian. Contohnya dengan mengelus-elus bagian yang disukai atau memberi makanan favorit Coco.

"Yang pertama dikasih makanan yang dia suka, yang kedua dengan elusan atau ditepuk," jelasnya kepada Tribunjateng.com, Senin (28/11/2020).

Coco merupakan anjing jenis laberador dan salah satu anjing ras terpopuler di dunia karena enerjik. Kata Rahmat, anjing ras lebih mudah menangkap arahan saat dilatih.

Anjing bernama Coco milik Satpol PP Kota Semaraang, saat diterjunkan ke Cianjur.
Anjing bernama Coco milik Satpol PP Kota Semaraang, saat diterjunkan ke Cianjur. (Dok. Rahmat Hidayat)

"Kalau melatih anjing khususnya Coco itu latih ketaatan dan kepatuhan dulu, dia harus patuh dan taat sama perintah dulu," ungkapnya

Dia mengaku butuh waktu tiga bulan untuk melatih ketaatan serta kepatuhan anjing berwarna coklat tersebut.

"Setelah dia taat dan patuh baru kita perkenalkan bau karena anjing Coco itu untuk orang hidup, makanya dia harus mencari orang hidup," ujarnya

Kata Rahman, Coco telah tergabung dalam Sar Dog Indonesia, wilayah Jawa Tengah yang bermarkas di Kantor Satpol PP Semarang.

Anjing yang bisa menggonggong sebanyak 20 kali saat menemukan korban atau sebuah objek di medan lapangan, menurut Rahmat sesuai aturan international.

"Setiap kali menemukan orang hidup, aturan international dia harus menggonggong lebih dari dua puluh kali, kalau orang meninggal tiga kali gonggongan," imbuhnya

Rahmat mengatakan, Coco merupakan anjing yang telah memiliki sertifikasi international.

Berita sebelumnya, baru-baru ini anjing tersebut ramai diperbincangkan karena diikutsertakan dalam proses pencarian korban bencana alam Gempa Bumi, pada Senin 21 November 2022, di Kabupaten Cianjur.

Anjing bernama Coco milik Satpol PP Kota Semaraang, saat diterjunkan ke Cianjur.
Anjing bernama Coco milik Satpol PP Kota Semaraang, saat diterjunkan ke Cianjur. (Dok. Rahmat Hidayat)

Menurut Rahmat Hidayat, Coco diterjunkan ke Cianjur karena telah memiliki umur yang cukup dan berpengalaman dalam hal pencarian korban bencana alam.

"Kalau untuk pengalamanya itu sudah lumayan lama, waktu di kupang itu kita 12 hari di situ. Dia memang spesialisnya kebencanaan," ujarnya 

Anjing yang memiliki bulu warna coklat itu, telah menemukan beberapa korban yang tertimbun reruntuhan akibat bencana alam gempa bumi dengan magnitudo (M) 5,6.

"Kalau di Cianjur itu tiga, karena dibagi bagi tempatnya," katanya

Selain memiliki spesialis kebencanaan, kata Rahmat, Coco juga dapat menghibur anak-anak.

"Itu anjing bisa berhitung penjumlahan, perkalian, itu untuk hibur anak- anak bisa," tutupnya. (*)

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved