Berita Jateng

Sukseskan Transisi Energi, Taj Yasin Gencarkan Inovasi EBT di Daerah

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, meminta seluruh pihak menyukseskan transisi energi untuk pembangunan daerah rendah karbon di Jateng. 

Penulis: hermawan Endra | Editor: Catur waskito Edy
istimewa
Taj Yasin saat memberi sambutan Central Java Stakeholder Gathering 2022" di PO Hotel Semarang, Kamis (8/12/2022). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, meminta seluruh pihak menyukseskan transisi energi untuk pembangunan daerah rendah karbon di Jateng. 

Dijelaskannya, pada sektor energi pemerintah telah menetapkan Peraturan Daerah Jawa Tengah Nomor 12 Tahun 2018 tentang Rencana Umum Energi Daerah Provinsi Jateng. 

Wagub mengatakan dalam perda itu juga menekankan pada peran serta masyarakat dalam implementasi energi baru terbarukan melalui desa mandiri energi.

"Desa mandiri energi itu benar-benar memberikan solusi bagi kita. Seperti desa di Kabupaten Magelang yang sudah dua tahun masyarakatnya tidak membeli gas elpiji. Bahkan di kantor desanya juga sudah mengembangkan PLTS. Itu juga kami kampanyekan untuk Bagaimana masyarakat di Jawa Tengah untuk meniru," kata Taj Yasin saat memberi sambutan Central Java Stakeholder Gathering 2022" di PO Hotel Semarang, Kamis (8/12/2022).

Taj Yasin menyebut terdapat tiga prinsip yang harus dilaksanakan dalam mengembangkan ekonomi hijau. Pertama, adalah mengembangkan industri di bidang energi baru terbarukan, kedua mengelola sumber daya alam berkelanjutan, dan ketiga, mengembangkan proses produksi ramah lingkungan.

Wagub mencontohkan, potensi yang dimiliki Desa Banyusidi Kecamatan Pakis, Kabupaten Magelang. Desa tersebut memiliki potensi energi terbarukan dengan memanfaatkan limbah hewan ternak. Menurutnya, dengan adanya peternakan kambing milik desa yang terpusat, pembuangan limbah dapat dibuat komunal. Sehingga selain diolah menjadi pupuk, limbah kotoran kambing bisa dimanfaatkan menjadi biogas untuk keperluan memasak warga sekitar. 

"Saat ini kami juga punya harapan dan cita-cita untuk mengganti Bus Trans Jateng dengan bus berbahan bakar listrik. Kita juga sedang mendorong kendaraan dinas di OPD-OPD memakai mobil listrik yang ramah lingkungan. Kami ucapkan terima kasih kepada Dinas ESDM Jateng yang sudah memulainya dengan memakai mobil listrik," bebernya.

Ia menambahkan, kebutuhan energi di sektor kesehatan juga terus didorong. Termasuk rumah sakit juga harus ikut andil dalam kampanye perubahan energi.

Seperti Rumah Sakit Jiwa dr Amino Gondohutomo Semarang yang telah meneguhkan diri menjadi pelopor rumah sakit atau green hospital. RSJD milik Provinsi Jateng itu, telah memanfaatkan berbagai sumber daya yang ada di lingkungan rumah sakit sebagai sumber energi baru terbarukan. 

Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa mengatakan, semangat kolaborasi menjadi pondasi kerjasama IESR dengan Pemprov Jateng dalam mendorong transisi energi.

Menurutnya, kepemimpinan, inovasi daerah, dan kolaborasi menjadi kunci keberhasilan transisi energi menuju pembangunan daerah rendah karbon tersebut, berbagai praktik pemanfaatan energi terbarukan di Jawa Tengah

Ia menjelaskan, dalam buku Transisi Energi Bersama Rakyat yang diluncurkan pada acara Energi Transition di Bali pada akhir Agustus 2022, menggambarkan bagaimana masyarakat bisa terlibat dalam mendorong transisi energi dengan upaya sendiri dan lingkungan. Selain itu, dari pemerintah melakukan inovasi-inovasi pemanfaatan energi terbarukan yang ada di daerah. 

"Terima kasih untuk dukungan seluruh pihak termasuk Pemerintah provinsi Jawa Tengah dan pihak-pihak lain yang selama tiga tahun terakhir, telah bekerjasama dengan IESR. Kami harap tahun ini dan di tahun yang akan datang akan lebih baik dan kita bersama-sama berkontribusi mendukung transisi energi sekaligus menurunkan emisi gas rumah kaca untuk Indonesia," ucapnya. (*)

Baca juga: UMK Karanganyar 2023 Masih Tertinggi se-Solo Raya, Ini Tanggapan Serikat dan Apindo

Baca juga: Penjualan Jersey Piala Dunia 2022 di Kudus Tak Seramai Piala Dunia Sebelumnya

Baca juga: Daftar Lengkap Upah Minimum Jateng 2023, UMK Purworejo Jadi Rp. 2.043.902,33 Naik 6,5 %

Baca juga: Mulai Tahun Ajaran 2022/2023 Semester Genap, Upacara di Sekolah Wonosobo Menggunakan Bahasa Jawa

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved