Berita Pati

Ribuan Hektare Sawah Padi Gagal Panen Akibat Banjir di Pati, Dinas Pertanian Ajukan Klaim Asuransi

Selain menerjang wilayah permukiman, banjir juga melanda areal persawahan di Kabupaten Pati.

mazka hauzan naufal
Warga menaiki sampan di atas lahan sawah yang terendam banjir di Dukuh Biteng, Desa Banjarsari, Kecamatan Gabus, Senin (2/1/2023). 

TRIBUNJATENG.COM, PATI - Selain menerjang wilayah permukiman, banjir juga melanda areal persawahan di Kabupaten Pati.

Kepala Dinas Pertanian (Dispertan) Kabupaten Pati, Nikentri Meiningrum, mengatakan bahwa pada awal 2023 ini, pihaknya mendata ada 2.674 hektare sawah yang terendam banjir.

Luasan tersebut tersebar di 58 desa di sembilan kecamatan yang ada di Kabupaten Pati.

"Dari lahan yang terkena banjir, yang sudah dinyatakan puso atau gagal panen ada 653 hektare. Karena dari sisi umur tanaman padi, kalau sudah terendam beberapa hari dikhawatirkan akan mati dan tidak bisa berkembang lagi," kata Niken saat ditemui TribunJateng.com di Balai Desa Banjarsari, Kecamatan Gabus, Senin (2/1/2023).

Dia mengaku belum bisa menghitung nominal total kerugian gagal panen akibat banjir.

"Kerugian belum bisa kami hitung karena umur tanaman berbeda-beda. Ada yang seminggu, 30 hari, 70 hari, jadi tingkat kerugiannya berbeda-beda," jelas dia.

Niken mengatakan, saat ini pihaknya sedang berupaya mengajukan klaim Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) bagi para petani yang sudah dinyatakan gagal panen akibat banjir.

"Memang ada beberapa wilayah yang kami ajukan untuk AUTP, termasuk Desa Banjarsari. Petugas sedang dalam proses mengambil titik koordinat untuk diajukan klaim asuransinya. Nanti akan dicek oleh Jasindo ke lokasi," kata dia.

Selain Desa Banjarsari, lanjut Niken, di wilayah Kecamatan Gabus pihaknya juga sudah memproses pengajuan klaim asuransi pertanian untuk Desa Wuwur dan Kosekan. Kemudian ada juga beberapa desa di wilayah Kecamatan Sukolilo. (mzk)

Baca juga: RSUD Karanganyar Tetap Siapkan Ruang Isolasi Meski PPKM Telah Dicabut

Baca juga: Hasil Babak II Skor 4-1 Malaysia Vs Singapura Piala AFF 2022, Harimau Malaya Semakin Berkuasa

Baca juga: SOSOK Herman Thomas Karsten Perancang Tata Kota Semarang, Arsitek Belanda Sangat Hargai Budaya Jawa

Baca juga: Duduk Perkara Bu Guru Selingkuh dengan Pak Kades di Hotel Kebumen, Keduanya Berasal dari Magelang

Sumber: Tribun Jateng
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved