Berita Internasional

Pembakaran Alquran di Swedia, Erdogan: Jangan Harap Kami Dukung Jadi Anggota NATO

Setelah adanya aksi demonstrasi hingga pembakaran alquran oleh politikus Swedia, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menegaskan pada Senin (23/1/2023)

Editor: m nur huda
AFP/Getty Images/Adem Altan
Setelah adanya aksi demonstrasi hingga pembakaran alquran oleh politikus Swedia, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menegaskan pada Senin (23/1/2023), bahwa jangan harap Swedia  akan mendapatkan dukungan dari Turki untuk bisa menjadi anggota NATO. 

TRIBUNJATENG.COM, ANKARA – Setelah adanya aksi demonstrasi hingga pembakaran alquran oleh politikus Swedia, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menegaskan pada Senin (23/1/2023), bahwa jangan harap Swedia  akan mendapatkan dukungan dari Turki untuk bisa menjadi anggota NATO.

Perkatannya Erdogan itu muncul setelah terjadi demonstrasi di dekat Kedutaan Turki di Stockholm pada Sabtu (22/1/2023), yang salah satunya diwarnai dengan aksi pembakaran salinan Al Quran.

Demonstrasi anti-Turkiye dan menolak usulan Swedia bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) telah meningkatkan ketegangan antara Swedia dengan Turki.

Padahal Swedia tengah membutuhkan dukungan Turki untuk bisa bergabung dengan NATO.

"Mereka yang mengizinkan penistaan agama seperti itu di depan kedutaan kami jangan mengharapkan dukungan dari kami untuk keanggotaan NATO mereka," kata Erdogan dalam pidatonya setelah rapat Kabinet.

Pada akhir pekan lalu, politisi sayap kanan, Rasmus Paludan, diketahui berdemonstrasi di luar Kedutaan Turkiye di Stockholm dengan membakar salinan Alquran. Aksi unjuk rasa tersebut mendapat izin dari Pemerintah Swedia.

"Jika Anda sangat mencintai anggota organisasi teroris dan musuh Islam dan melindungi mereka, maka kami menyarankan Anda untuk meminta dukungan mereka demi keamanan negara Anda," kata Erdogan, sebagaimana dikutip dari Reuters.

Reuters melaporkan, Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billstrom menolak untuk segera mengomentari pernyataan Erdogan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan tertulis, dia menyampaikan, ingin lebih dulu memahami dengan tepat apa yang telah dikatakan oleh Presiden Erdogan.

“Tetapi, Swedia akan menghormati kesepakatan yang ada antara Swedia, Finlandia, dan Turkiye mengenai keanggotaan NATO kami,” ucap dia.

Swedia dan Finlandia telah mengajukan diri pada tahun lalu untuk bergabung dengan NATO setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Untuk bisa bergabung, semua atau 30 negara anggota harus menyetujui tawaran mereka.

Nah, Turkiye belum rela Swedia bergabung. Ankara telah mengatakan bahw Swedia khususnya harus terlebih dahulu mengambil sikap yang lebih jelas terhadap apa yang dilihatnya sebagai teroris, terutama militan Kurdi dan kelompok yang disalahkan atas upaya kudeta 2016 di Turki.

Sementara itu, Juru bicara Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Ned Price mengatakan, Finlandia dan Swedia telah siap untuk bergabung dengan NATO.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved