Jumlah TKI yang Mudik Melalui Bandara Ahmad Yani Semarang Meningkat

Selama lebaran tahun 2019, jumlah Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang pulang melalui via bandara Ahmad Yani meningkat.

Jumlah TKI yang Mudik Melalui Bandara Ahmad Yani Semarang Meningkat
tribun jateng/hesti imaniar
SPOT BARU - Ada spot baru di Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang, Jumat (15/3). 

Laporan Wartawan Tribun Jateng Rahdyan Trijoko Pamungkas
TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Selama lebaran tahun 2019, jumlah Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang pulang melalui via bandara Ahmad Yani meningkat.

Kasubsi Pemeriksaan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas I Semarang, Ruswan Said mengatakan Warga Negara Indonesia (WNI) yang mudik lewat Semarang rata-rata bekerja di Singapura dan Malaysia.

Rata- rata mereka bekerja sebagai pembantu rumah tangga dan ada juga yang bekerja di sektor lain.

"TKI yang mudik melalui Bandara Ahmad Yani bekerja di Malaysia dan Singapura. Karena disini hanya ada dua maskapai yang melayani penerbangan dua negara tersebut yakni silk air dan Air Asia," jelasnya saat ditemui di Kantor Imigrasi Kelas I Semarang, Selasa (11/6).

Menurut Ruswan peningkat jumlah TKI yang mudik telah terasa sebelum lebaran dan puncaknya pada H-7.

Jika dibandingkan hari biasa jumlah penumpang pesawat yang datang dari luar negeri hanya mencapai 50 hingga 90 orang.

Namun saat Ramadhan jumlah penumpang meningkat 120 orang hingga 135 orang.

"Bahkan setelah lebaran, jumlah kedatangan WNI masih terpantau tinggi hingga mencapai 100 orang perharinya," tuturnya.

Sementara itu, Kasi Lalu Lintas Keimigrasian Dodi Gunawan Ciptadi menambahkan peningkatan jumlah pemudik tahun 2019 dari luar negeri masih sama dengan tahun sebelum. Peningkatan hanya mencapai 30 persen dibandingkan hari biasa.

"Jumlahnya masih tetap karena tidak ada extra flight,"tuturnya.

Halaman
12
Penulis: rahdyan trijoko pamungkas
Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved