Ini Pendapat Pakar Hukum UNS Terkait LP3HI Menggugat Praperadilan Polresta Solo

Kepala Program Studi Ilmu Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Muhammad Rustamaji mengapresiasi langkah Lembaga Pengawasan dan Pengawalan

Ini Pendapat Pakar Hukum UNS Terkait LP3HI Menggugat Praperadilan Polresta Solo
TRIBUN JATENG/DANIEL ARI PURNOMO
Headshot Kepala Program Studi Ilmu Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Muhammad Rustamaji 

TRIBUNJATENG.COM, SOLO - Kepala Program Studi Ilmu Hukum Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Muhammad Rustamaji mengapresiasi langkah Lembaga Pengawasan dan Pengawalan Penegakkan Hukum Indonesia (LP3HI) menggugat praperadilan Polresta Solo, terkait kejelasan status tabrak lari di Overpass Manahan.

Menurutnya, langkah praperadilan yang dipilih bisa jadi mempercepat kinerja polisi, sesuai asas penegakkan hukum.

"Ini masalahnya tabrak lari kok kemudian tidak ada proses yang cepat bagaimana?

Padahal dalam proses penegakkan hukum ada asas peradilan cepat, kemudian sederhana berbiaya ringan," jelasnya melalui telepon, Jumat (9/8/2019) petang.

Aji, sapaannya, juga berpendapat tugas kepolisian tidak semuanya ringan.

Dalam kasus tabrak lari itu, masyarakat perlu memahami proses identifikasi yang dilakukan polisi tidak mudah.

"Tapi saya berpendapat tugas polisi di sisi lain juga berat.

CCTV-nya beresolusi tinggi atau tidak, sehingga bisa terekam identitas penabraknya.

Ya harus berimbanglah," ujarnya.

Dia memaparkan, praperadilan itu ketentuannya dalam KUHAP ketika ada proses penyidikan yang kemudian tidak pas pada tempatnya.

Halaman
12
Penulis: Daniel Ari Purnomo
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved