Pencemaran Laut Ancam Kelestarian Penyu di Pantai Selatan Kebumen

Kemarau jadi musim bertelur bagi penyu di pantai selatan Kebumen. Petugas Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) wilayah Kebumen

Pencemaran Laut Ancam Kelestarian Penyu di Pantai Selatan Kebumen
IST
konservasi Penyu di Pantai Jogosimo Kecamatan Klirong Kebumen 

TRIBUNJATENG.COM, KEBUMEN - Kemarau jadi musim bertelur bagi penyu di pantai selatan Kebumen.

Petugas Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) wilayah Kebumen, Wahyono membenarkan, pantai selatan, terutama yang sepi dari aktivitas manusia merupakan habitat penyu bertelur. Penyu cenderung mencari tempat yang sepi untuk bertelur.

Menurut dia, saat ini adalah musimnya penyu bertelur.

Penyu bertelur pada musim kemarau, puncaknya sekitar Juli, Agustus dan September.

Saat itu, penyu betina yang tengah bunting mendarat ke pantai untuk bertelur.

Penyu membuat sendiri sarangnya dengan cara menggali pasir, lalu menutupinya kembali.

Usai betelur, penyu meninggalkan sarangnya dan kembali ke habitatnya di laut.

Hendi Sebut Malam Ini Semarjamu Ambyar Lagi Bersama Pendhoza dan Senggol Tromol di BKB Kota Semarang

Rio Saputra Cedera di Menit 50, PSIS Takluk 0-3 dari Madura United

Operasi Patuh Candi 2019 Segera Dimulai, Ini Jenis Pelanggaran yang Akan Langsung Ditilang

Pemadam Kebakaran Kota Pekalongan Habiskan Waktu Berjam-jam Lepas Cincin

Karena berada di daratan pantai, tak ayal telur penyu ini menjadi sasaran perburuan orang tak bertanggung jawab.

Meski untuk menemukan sarang itu tak mudah karena tertimbun pasir dan susah dikenali.

“Kadang masih ada telur yang diambil dari sarangnya,” katanya

Halaman
12
Penulis: khoirul muzaki
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved