Sidang Mutilasi Banyumas

Ekspresi Pemutilasi di Banyumas yang Dituntut Hukuman Mati Berubah, Seorang Wanita Tertunduk Sedih

Ketika Deni akan dibawa kembali, pada bangku pengunjung ada sosok wanita tua berkerudung cokelat tertunduk dan sedih

TRIBUNJATENG.COM, BANYUMAS - Sidang lanjutan pembacaan tuntutan oleh jaksa penuntut umum atas kasus pembunuhan mutilasi atas terdakwa Deni Priyanto digelar di Pengadilan Negeri Banyumas, Selasa (3/12/2019).

Saat pembacaan tuntutan hukuman mati, Deni yang sudah tertunduk tampak lemas.

Raut mukanya berubah saat Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Banyumas Antonius menuntutnya dengan hukuman mati.

Matanya tampak berkaca-kaca, sambil sesekali menyeka air mata.

Saat akan keluar ruang sidang, Deni bahkan mesti dipapah dua orang petugas pengamanan untuk menuju mobil tahanan karena lemas.

Ketika Deni akan dibawa kembali, pada bangku pengunjung ada sosok wanita tua berkerudung cokelat tertunduk dan sedih.

Dia menyeka air mata yang sedari sidang pembacaan tuntutan membuatnya semakin sedih.

Wanita tua itu adalah Tini (66), ibunda dari Deni Priyanto.

Tini selalu hadir menyaksikan sidang anaknya tersebut sejak 1 Oktober 2019.

Bahkan dia rela naik angkutan umum sendirian ke Pengadilan Negeri Banyumas.

Halaman
12
Penulis: Permata Putra Sejati
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved