Angka Perceraian di Kabupaten Sragen Tinggi, Ini Tanggapan Bupati Yuni

Angka perceraian di Kabupaten Sragen tertinggi di Solo raya. Hal tersebut disampaikan Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati saat memberikan

Angka Perceraian di Kabupaten Sragen Tinggi, Ini Tanggapan Bupati Yuni
TRIBUN JATENG/MAHFIRA PUTRI MAULANI
Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati ketika memberi penyuluhan di Desa Padas Kecamatan Tanon, Rabu (5/2/2020) 

TRIBUNJATENG.COM, SRAGEN - Angka perceraian di Kabupaten Sragen tertinggi di Solo raya.

Hal tersebut disampaikan Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati saat memberikan sosialisasi di Kecamatan Tanon.

Banyaknya angka perceraian di Kabupaten Sragen disampaikannya karena angka pernikahan dini yang cukup banyak.

Ningsih Tinampi Berurusan dengan Polisi Polda Jatim Hingga Satpol PP, Terkait Bisa Panggil Nabi?

Ini Reaksi Ashanty saat Anang Hermansyah Peluk Tiara di Panggung Indonesian Idol

Kata Risma Setelah Baca Surat Permohonan Maaf dari Penghinanya: Saya Wajib Memberikan Maaf

Misteri Siswi SMP Meninggal di Gorong-gorong, Ayah Delis Sudah 2 Minggu Tak Masuk Kerja

Selain itu hamil diluar nikah juga menjadi faktornya.

"Kalau yang menikah dini belum siap secara batin dan psikis maka akan mempengaruhi kehidupan dalam berumah tangga.

Usia menikah dalam UUD Pernikahan No 16 tahun 2019 yaitu berusi 19 tahun," kata Yuni, Rabu (5/2/2020).

Diusia 19 tahun dikatakannya organ reproduksi manusia lebih siap namun sebetulnya secara lahiriyah secara psikologi belum sepenuhnya siap.

"19 tahun anak psikologisnya dalam masa pertumbuhan dan sangat mempengaruhi kejiwaannya, anak-anak remaja kadang kala tiba-tiba menangis, masih emosional terkadang belum bisa menerima peran baru jika langsung berumah tangga," lanjut dia.

Tidak hanya itu, bupati juga meminta peran serta orang tua agar selalu mengikuti perkembangan anak dan juga harus memahami masa transisi anak-anak ke remaja.

Bupati berpesan agar para remaja dan anak muda menyiapkan betul jika ingin menikah.

Halaman
123
Penulis: Mahfira Putri Maulani
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved