Breaking News:

Wabah Virus Corona

Candi Borobudur Ditutup Mulai Hari Ini, Cairan Disinfektan Disemprotkan Ke Seluruh Bangunan

Candi Borobudur ditutup untuk umum mulai hari ini. Petugas menyemprotkan disinfektan untuk cegah virus corona atau covid-19 di Candi Buobudur

TRIBUNJOGJA.COM / Rendika Ferri
Petugas Balai Konservasi Borobudur menyemprot cairan disinfektan ke bangunan Candi Borobudur, Senin (16/3/2020) 

TRIBUNJATENG.COM, MAGELANG - Seluruh bagian Candi Borobudur disemprot dengan cairan disinfektan, Senin (16/3/2020).

Penyemprotan ini untuk membersihkan atau mensterilkan tubuh candi dari virus ataupun bakteri yang menempel, dan antisipasi terhadap penyebaran virus corona atau Covid-19.

Kepala Seksi Konservasi Balai Konservasi Borobudur, Yudi Suhartono, mengatakan, setelah zona 1 Candi Borobudur ditutup untuk umum mulai Senin (16/3/2020) ini, BKB melakukan penyemprotan di sekujur tubuh candi dengan cairan disinfektan.

BREAKING NEWS: Ganjar Umumkan Sekolah Seluruh Jateng Libur Dua Minggu

Cegah Virus Corona, Ganjar dan Gus Yasin Cek Kesehatan di RSUD Tugurejo Semarang

Viral Video Suara Azan di Kuwait Dimodifikasi karena Virus Corona, Muadzin Menangis Tersedu

Pejabat di China Ini Sebut Militer AS Bawa Wabah Virus Corona Ke Wuhan: Ayolah Transparan!

Pasien Suspect Corona Kabur dari RS Mardi Rahayu Kudus, Dinkes Masih Memburu hingga Demak

"Pagi ini kita melakukan penyemprotan disinfektan di Candi Borobudur setelah kemarin ada SK dari kepala BKB, mulai hari ini sampai tanggal 29 Maret 2020 khususnya zona 1 ditutup untuk umum.

Selama menutup itu kita melakukan kegiatan penyemprotan disinfektan, pembersihan untuk kemungkinan adanya virus virus yang ada di candi," kata Yudi, Senin (16/3/2020) di Candi Borobudur.

Cairan disinfektan yang dipakai menggunakan bahan khusus berupa disinfektan, gliserol, alkohol, aquades dan kandungan tambahan H2O2.

Kandungan gliserol, alkohol ini untuk membersihkan jamur, lumut, bakteri, virus, supaya mengendap dan tidak cepat menguap.

"Kandungannya selain gliserol, alkohol, untuk membersihkan jamur lumut dan virus, tetapi virus tak begitu sempurna, sehingga kita sempurnakan dengan kandungan H202, untuk membersihkan virus di situ.

Ada gliserol dan juga aquades. Rekomendasi, gliserol digunakan supaya mengendap dan tidak cepat menguap, sehingga butuh lama penguapan. Kita melakukan pemesanan khusus bahan ini," tutur Yudi.

Seluruh tingkat disemprot.

Halaman
123
Editor: m nur huda
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved