Breaking News:

Berita Semarang

Pemuda Semarang Ditangkap Polisi Gegara Komentar Ujaran Kebencian di Facebook Soal Penutupan Jalan

Seorang pemuda di Semarang Barat, Kota Semarang dibawa aparat dari Unit Resmob Satreskrim Polrestabes Semarang, Senin (20/4/2020) siang ini.

Penulis: Akhtur Gumilang | Editor: galih permadi

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Seorang pemuda asal Semarang Barat dibawa aparat dari Unit Resmob Satreskrim Polrestabes Semarang, Senin (20/4/2020) siang ini.

Pemuda bernama Andika Setyo (23), Warga Jalan Tarupolo, Kelurahan Gisikdrono, itu dijemput aparat karena hinaan atau ujaran kebencian terhadap pemerintah di sebuah grup warga Semarang di Facebook.

Hinaan yang diunggah Andika berupa komentar terhadap salah satu postingan di grup MIK Semarang.

Viral Insinyur Minyak Norwegia Tinggal di Hutan Bersama Suku di Indonesia, Ini yang Membuatnya Betah

3 Satpam Museum Keris Pemukul Tukang Becak Diperiksa Polresta Solo, Status Masih Terlapor

Ibu Rumah Tangga Asal Solo Ditangkap di Wonogiri karena Bawa Narkoba

Beda Batuk Biasa dan Batuk karena Virus Corona, Kenali dengan Cara Menjawab 5 Pertanyaan Ini

Hinaan dengan bahasa jawa itu bertuliskan, "Py to ki jan jan,e Kabeh kok ditutup, lha rakyat cilik py, Gawe aturan kok pekok banget, Takut Corona itu hal yang wajar, Tapi ojo koyo ngene juga, kabeh ditutup. Pekok,e seng nggawe aturan..As*".

Dalam bahasa Indonesia, hinaan tersebut berarti, "Gimana to sebenarnya, buat aturan kok Goblok banget, Takut Corona itu hal yang wajar, tapi jangan kayak gini, Semua ditutup. Gobloknya yang bikin aturan...An****".

Komentar tersebut ditulis Andika pada Minggu (19/4/2020) kemarin.

Kemudian komentar tersebut akhirnya dihapus oleh pemilik akun.

Namun, aparat tetap membawa Andika ke Mapolrestabes Semarang untuk dimintai keterangan.

Saat dikonfirmasi, Kasatreskrim Polrestabes Semarang, AKBP Asep Mauludin membenarkan penjemputan tersebut.

Dia menegaskan kasus ini masih didalami.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved