Berita Semarang

Di Tengah Pandemi Covid-19, Semarang Jadi Kota Terbaik di Indonesia

“Semoga ini bisa menjadi penyemangat kita seluruh warga Kota Semarang untuk terus bergerak bersama,” ujar Hendi singkat

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Di tengah perjuangan menghadapi pandemi COVID-19 di Indonesia, Pemerintah Pusat Republik Indonesia melaksakan Musyawaran Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) 2020 menggunakan metode tele konferensi (30/4).

Diikuti oleh perwakilan pemerintah daerah di Indonesia, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo tersambung secara langsung untuk memberikan arahan, bersama dengan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Kepala Bappenas), Suharso Monoarfa. Kegiatan ini menjadi pertama kalinya Musrenbangnas yang dibuka oleh Presiden Jokowi dilaksanakan secara online.

Video Maling Kotak Amal Masjid As-Salaam Semarang Gagal Dapat Uang Rp 1,8 Juta

Promo Superindo Akhir Pekan 30 April-3 Mei 2020, Diskon Produk Makanan Capai 40 Persen,Ini Daftarnya

Karena Corona, Dua Desa Ini Saling Balas Memblokir Jalan, yang Satu Pakai Bambu, Dibalas Pakai Batu

Mau ke Pati, Utami Pingsan di Toilet Minimarket, Sempat Jalan Kaki Belasan Km karena Tak Ada Bus

Dalam kesempatan tersebut Presiden Jokowi menegaskan, situasi pandemi COVID-19 juga menjadi kesempatan untuk melihat kemampuan Indonesia di berbagai bidang.

“Situasi pandemi saat ini memberikan kita kesempatan untuk melihat lagi apa yang perlu kita perbaiki, kita reform, segera kita harus pulihkan. Dalam soal reform di masa pandemi ini kita harus melihat seberapa kuat ketahanan sosial kita, ketahanan ekonomi, ketahanan pangan, dan seberapa besar ketergantungan kita pada negara lain,” tegas Presiden Jokowi.

“Dan di dalam situasi pandemi ini kita bisa melihat dan menghitung lagi berbagai potensi di dalam negeri yang belum terkelola dengan maksimal, yang belum kita bangun dan kita manfaatkan secara baik,” imbuhnya.

Sementara itu Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional, Suharso Monoarfa mengingatkan pentingnya mempertimbangkan faktor COVID-19 dalam menyusun kerangka ekonomi makro.

“Dengan memahani situasi tersebut, maka rencana kerja pemerintah diarahkan untuk pemulihan sosial ekonomi guna mengejar target RPJMN 2020-2024,” ungkap Suharso.

"mempercepat pemulihan ekonomi dan reformasi sosial dengan fokus pada pemulihan industri pariwisata, investasi ,reformasi sistem kesehatan nasional, reformasi sistem jaringan pengaman sosial, dan reformasi sistem ketahanan bencana," lanjutnya.

Tak hanya memberikan pengarahan terkait perencanaan pembangunan, di tengah tekanan pandemi COVID-19 di Indonesia, Pemerintah Pusat melalui Bappenas juga mengapresiasi sejumlah daerah dalam melakukan perencananaan pembangunan.

Di tingkat kota, Semarang disebut sebagai yang terbaik, menyusul Kota Yogyakarta, dan Kota Padang. Sedangkan di tingkat provinsi, Jawa Tengah juga disebutkan sebagai yang terbaik, menyusul Bengkulu, dan Jawa Timur.

Adapun dinobatkannya Kota Semarang sebagai yang terbaik mempertimbangkan berberapa point, antara lain dengan adanya perencanaan secara digital seperti e-budgeting, e-procurement, dan e-planning, tingkat keterbukaan informasi publik, pendekatan bottom-up dan interaksi sosial.

Terkait apresiasi tersebut, Walikota Semarang, Hendrar Prihadi pun meyakini bahwa hal itu dapat menjadi penyemangat seluruh pihak di kota yang dipimpinnya untuk bangkit, ditengah krisis Pandemi Covid-19 yang telah meluluhlantakkan segala penjuru sektor.

“Semoga ini bisa menjadi penyemangat kita seluruh warga Kota Semarang untuk terus bergerak bersama,” ujar Hendi singkat. (*)

Penulis: Eka Yulianti Fajlin
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved