Breaking News:

Liputan Khusus

Semarang Surga Togel Hari Ini? Pembeli Sepi Penjual Ramai, Pengecer Banting Harga Buka di Tepi Jalan

Pengecer togel di Semarang hari ini makin terang-terangan, persaingan ketat keuntungan persenan kecil

IST
Barang bukti judi togel yang diamankan kepolisian beberapa waktu lalu 

"Dari pada dapatnya, lebih banyak tidaknya. Tapi kalau sudah sekali ikut, rasanya ingin ikut terus karena penasaran adu keberuntungan. Kalau tidak dapat ya mungkin belum rezekinya," tambah dia.

Dirinya tidak berani menyebut lokasi mana saja, yang biasa digunakan untuk tempat pasang nomor togel. Sebab, banyak tempat togel yang justru disembunyikan supaya tak terlalu mencolok di masyarakat.

"Saya tidak berani sebut. Pokoknya ada-lah," tutur pria yang bekerja serabutan ini.

Supaya nomor yang dipilihnya bisa tembus, terkadang Budreg melakukan hal unik untuk mendapatkan nomor. Satu di antaranya dengan melakukan ritual bakar burung gagak di Gombel Semarang.

"Kalau ke dukun saya tidak pernah. Ya justru cari wangsitnya di tempat-tempat yang dianggap banyak orang selalu tepat. Di Gombel itu ada pernah saya ritual sambil bakar gagak. Tapi justru nomor yang didapat tidak tembus," imbuhnya.

Sejak adanya pandemi Covid-19, Budreg lebih memilih untuk berhenti bermain togel. Selain sedang kesulitan ekonomi, dia juga ingin menghentikan kebiasaan buruknya itu. Ia menganggap, uang dari hasil togel tidak pernah ada manfaatnya.

"Misal dapat ya uang itu hilang enggak jelas. Ekonomi saya juga gini-gini aja. Masih susah buat bayar anak sekolah. Makannya lebih baik berhenti saja," tutupnya.

Beda lagi pengalaman Budi warga Simongan. Budi (bukan nama sebenarnya) ditemui Tribun Jateng di Simongan menyebut kebanyakan admin di kios togel adalah perempuan. Alasannya tidak diketahui secara pasti, namun penilaiannya sebagai upaya pemanis atau menarik konsumen.

Dia menyebut ada lapak togel besar berlokasi tak jauh dari rumahnya. Lapak itu sudah lama ada dan pemasang atau pemain makin ramai. Bahkan dalam sehari omzet mencapai puluhan juta. Lapak itu beroperasi mulai pukul 11.00 hingga pukul 23.00.

Pemilik atau pengecer adalah warga Sampangan namun menyewa kios di lokasi tersebut. Satu keluarga menekuni agen togel. Budi mengetahui betul bagaimana geliat judi togel di Semarang. Bahkan ia sempat menjadi pengecer sebentar namun terpaksa tutup karena sepi pembeli.

Halaman
1234
Editor: newsroom
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved