Breaking News:

Berita Sragen

Paseduluran Keluarga Besar Sragen Canangkan Sirkular Ekonomi Desa

Paseduluran Keluarga Besar Sragen (PKBS) lakukan FGD Pilot Project Pembangunan Sirkular Ekonomi Desa di wilayah Sragen, Senin (3/8/2020).

TRIBUN JATENG/MAHFIRA PUTRI MAULANI
Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati ketika menandatangani MOU dengan PKBS di Pendopo Sumonegaran Rumdin Bupati Sragen, Senin (3/8/2020) 

TRIBUNJATENG.COM, SRAGEN - Paseduluran Keluarga Besar Sragen (PKBS) lakukan FGD Pilot Project Pembangunan Sirkular Ekonomi Desa di wilayah Sragen, Senin (3/8/2020).

Dalam hal ini PKBS bekerjasama dengan Pemkab Sragen melalui Badan Perencanaan Pembangunan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bappeda Litbang) Sragen.

Ekonomi sirkular ini akan menyesuaikan program desa yang telah direncanakan di desa sehingga program ini akan menggandeng kepala desa.

"Kita tidak menggunakan dana desa, pengusaha akan turun gunung. Kita berikan stimulan desa punya program di dana desa kita berikan arahan sesuai dengan potensi desa masing-masing," kata Ketua Paseduluran Keluarga Besar Sragen (PKBS), Teddy Sujarwanto.

Teddy panggilan akrabnya menyampaikan dalam pilot project ini akan menerapkan sirkuler pedesaan ekonomi.

"Sirkuler ekonomi adalah manusia hidup itu butuh uang berakhirnya harus jadi uang lagi jadi muter, bukan orang butuh uang dalam hidup kemudian berakhir menjadi limbah, sampah dan mencemari lingkungan," kata Teddy di sela-sela acara.

Pihaknya akan memikirkan bagaimana mengemas semua sesuatu yang dibuang itu akan menjadi bermanfaat sehingga akan menjadi nilai ekonomi yang lebih sehingga akan terjadi kemakmuran masyarakat.

Dirinya mencontohkan para petani yang membakar gagang padi usai panen yang kemudian menjadi arang untuk ditaburkan ke tanah sawah menjadi unsur hara.

"Saat membakar itu kan mencemari lingkungan panas, panas itu nanti kita masukkan di dalam bowler sehingga menghasilkan steam, steam menghasilkan listrik, listrik untuk pompanisasi."

"Biasanya para petani menghasilkan beras, beras dijual ke pasar untuk beli solar begitu terus, kapan kayanya?," katanya.

Halaman
12
Penulis: Mahfira Putri Maulani
Editor: muh radlis
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved