Breaking News:

Berita Regional

Jangan Pak! Teriakan Siswi SMK Ini Tak Digubris Kepala Sekolah yang Menyekapnya

Bahkan RA juga berteriak jangan pak, jangan pak. Namun teriakan itu, lanjut SM, malah membuat si oknum semakin beringas.

Shutterstock
Ilustrasi. 

TRIBUNJATENG.COM, SURABAYA - Di Surabaya, seorang siswi SMK berinisial RA (17) mengaku sudah dilecehkan kepala sekolah.

Aksi pelecehan terjadi pada 2019, tapi baru terungkap akhir bulan Februari 2021 ini.

Dengan kata lain, sudah disembunyikan selama 2 tahun.

Baca juga: Cara Sumani Membunuh 4 Orang Keluarga Dalang Anom Rembang Mirip Penjagal Anjing

Baca juga: Para Pria Rela Antre Beli Kopi Rp 100 Ribu di Warung, Minumnya di Kamar Bareng PSK Pantura

Baca juga: Jenazah Dimas Keluar dari Perut Buaya yang Dirobek, Warga Menangis Sejadi-jadinya

Baca juga: Viral Satpol PP Tangkap Pemain Skateboard, Anies Ajak Bertemu Perwakilan dan Bicarakan Hal Ini

RA baru mau cerita ke ayahnya, SM (58), sepulang dari Jakarta.

SM tampak terpukul, tak menyangka dan tak menerima putrinya diperlakukan tak seperti itu.

SM ngamuk, marah, sedih, sekaligus iba.

Kasus itu dilaporkan ke Polrestabes Surabaya pada hari Rabu 3 Maret 2021.

Pihak terlapor adalah kepala sekolah yang berinisial AF, warga Gunungsari, Kota Surabaya.

Berikut nomor pelaporan kasus: TBL-/210/III/RES.1.24/2021/RESKRIM/SPKT/POLRESTABES Surabaya.

1. Diduga kasus Pemerkosaan

Halaman
1234
Editor: M Syofri Kurniawan
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved