Breaking News:

Berita Pekalongan

Pemkot Pekalongan Siapkan Sejumlah Skenario Antisipasi Pemudik Dini

Pemkot Pekalongan telah menyiapkan sejumlah skenario untuk mengantisipasi datangnya gelombang pemudik yang tiba lebih awal atau sebelum lebaran.

Tribun Jateng/Indra Dwi Purnomo
Achmad Afzan Arslan Djunaid, Wali Kota Pekalongan 

TRIBUNJATENG.COM, PEKALONGAN - Jumlah kasus Covid-19 di Kota Pekalongan dalam beberapa minggu terakhir ini mengalami peningkatan.

Oleh karena itu, Pemerintah Kota Pekalongan telah menyiapkan sejumlah skenario untuk mengantisipasi datangnya gelombang pemudik yang tiba lebih awal atau sebelum lebaran.

Langkah antisipasi pemudik dini itu dilakukan, menyusul kebijakan pemerintah pusat yang menerapkan larangan mudik Lebaran pada 2021 yakni pada tanggal 6-17 Mei 2021.

Baca juga: Melisa Istri Jason Pemukul Perawat RS Siloam Diperiksa Polisi: Saya Fokus Ringankan Hukuman Suami

Baca juga: Anggota Brimob yang Tewas Sopir Jenderal, Anggota TNI yang Terluka Prajurit Kopassus Grup 3

Baca juga: Dibesarkan Keluarga Ningrat, Paman Desiree Tarigan Orang Terkaya di Karo Sejak Jaman Dulu

Baca juga: Rimar Atau Mark? Juara Indonesian Idol 2021 Diumumkan Pekan Depan

Wali Kota Pekalongan Achmad Afzan Arslan Djunaid mengatakan, bahwa Pemkot menyadari larangan mudik itu diperkirakan tidak akan sepenuhnya ditaati warga masyarakat.

Karena, mudik sudah menjadi budaya atau tradisi masyarakat di Indonesia menjelang Lebaran.

"Meski sudah ada larangan mudik pada, animo adanya potensi pemudik dini bisa saja terjadi.

Sehingga, perlu adanya pengawasan yang ketat dan antisipasi sejak dini untuk mencegah adanya lonjakan kasus Covid-19, salah satunya melibatkan peran serta RT/RW hingga tingkat kelurahan untuk melakukan pendataan warganya jika ada pemudik dini yang sudah sampai di kampung halamannya," kata Wali Kota Pekalongan Achmad Afzan Arslan, Senin ,(19/4/2021).

Menurutnya, peran RT/RW hingga kelurahan untuk melakukan pendataan warganya sangat penting.

Karena, data pemudik paling pertama diketahui di tingkat tersebut.

"Sehingga kami butuh kerjasama RT/RW dan kelurahan untuk melakukan tracking kika ada pemudik dini yang sudah sampai di kampung halamannya," ujarnya

Halaman
12
Penulis: Indra Dwi Purnomo
Editor: M Syofri Kurniawan
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved