Breaking News:

Puisi

Puisi Rumah Cor Api Cak Nun Emha Ainun Nadjib

Puisi Rumah Cor Api Cak Nun Emha Ainun Nadjib: Demi keadilan hukum disingkirkan Demi kebenaran

TRIBUN JATENG/HERMAWAN HANDAKA
Ribuan warga masyarakat Semarang dan Jamaah Maiyah tumpah ruah memadati Klenteng Sam Poo Kong dalam acara "Sinau Bareng Cak Nun, Kiai Kanjeng Bersama Polda Jateng, Sam Poo Kong dan Tribun Jateng" yang belangsung Kamis (18/4/2019) malam. 

Puisi Rumah Cor Api Cak Nun Emha Ainun Nadjib

TRIBUNJATENG.COM - Puisi Rumah Cor Api Cak Nun Emha Ainun Nadjib:

Rumah Cor Api

Demi keadilan
hukum disingkirkan
Demi kebenaran
pengabulan ganti rugi dibatalkan
Demi ketenteraman
Air ludah harus kembali ditelan

Karena cahaya kemajuan harus memancar
Maka panduan dan penerangan harus luas tersebar
Karena program-program pembangunan harus lancar
Maka terkadang pasar ini dan bangunan itu perlu dibakar

Lihatlah rumah-rumah cor api
Lihatlah gedung-gedung berdiri di atas kuburan
Batu-batanya terbuat dari kesengsaraan dan airmata
Tembok-temboknya rekat oleh akumulasi ratapan
Tiang-tiangnya tegak karena disangga oleh pengorbanan

Di seberang itu engkau memandang
Rumah-rumah didirikan
Dekat di sisiku aku saksikan
Rumah-rumah digilas dan dirobohkan

Nun di sana engkau melihat
Rumah-rumah disusun-susun
Nun di sini aku menatap
Penduduk terusir berduyun-duyun

Ketika engkau berdiri di depan
hamparan tanah luas yang engkau beli
untuk mendirikan ratusan rumah dan
ribuan pemukiman manusia abad 21,
pernahkah terlintas di kepalamu
ingatan tentang beribu-ribu saudara-saudaramu
yang kehilangan tanahnya

Pernahkah engkau ingat betapa beribu-ribu orang itu
tak dianggap memiliki hak untuk mempertahankan tanahnya,
dan ketika mereka terpaksa menjualnya,
mereka juga tak dianggap memiliki hak untuk menentukan
harga petak-petak tanah mereka

Halaman
12
Penulis: iam
Editor: abduh imanulhaq
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved