Breaking News:

Berita Regional

Sebelum Terjun dari Jembatan, Siswa SMK Ini Kirim Pesan WhatsApp ke Ibunya

Seorang siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) terjun dari jembatan. Perbuatan nekat itu membuatnya kehilangan nyawa.

SHUTTERSTOCK
Ilustrasi mayat 

TRIBUNJATENG.COM - Seorang siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) terjun dari jembatan.

Perbuatan nekat itu membuatnya kehilangan nyawa.

Sebelum ditemukan tewas, korban sempat mengirim pesan WhatsApp (WA) ke ibunya.

Baca juga: Rekaman Pilot Israel Batalkan Serangan Udara di Gaza Setelah Lihat Keberadaan Anak-Anak Dirilis IDF

Baca juga: Dandim VS Ketum GNPK RI Basri Budi Utomo, Ditahan Kejari Tegal: Saya Bukan Bajingan

Baca juga: Ada Foto dan Video Porno dalam Konferensi Pers Mantan Pimpinan KPK, ICW Beberkan Ada Upaya Peretasan

Baca juga: Heboh Orangtua di Temanggung Simpan Mayat Anak Perempuan di Kamar, Tersisa Kulit dan Tulang

Pihak kepolisian, BPBD Tabanan, serta Tim SAR Bali telah melakukan evakuasi terhadap I Made E dan dibawa ke RS Mangusada Badung untuk pemeriksaan medis, Selasa 18 Mei 2021 dini hari.

I Made E (17) diperiksa oleh dr. Agus Desi Artama dan dr. Inten Widiastari dari RS Mangusada Kabupaten Badung, Bali.

Dari pemeriksaan medis tersebut beberapa bagian tubuh korban mengalami luka, lebam hingga patah tulang.

Dari telinga korban mengeluarkan darah pada kiri kanan, kemudian mulut mengeluarkan muntahan.

Selanjutnya siku dan pergelangan tangan patah, lebam pada pinggang kanan, patah pada pinggang kanan, lecet pada betis kiri, bengkak pada bagian wajah.

Akibat luka yang cukup parah tersebut, korban dinyatakan meninggal dunia di TKP.

Diduga I Made E nekat melompat dari jembatan titi gantung sedalam sekitar 200 meter tersebut karena masalah keluarga.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved