Breaking News:

Mudahnya MIA Dapat Duit Rp 54 Juta, Bikin 5 Toko Palsu di Bukalapak, Manipulasi Cashback J&T

Seorang pria berinisial MIA (29), warga Tayu, dibekuk Sat Reskrim Polres Pati atas kasus manipulasi informasi elektronik.

Penulis: Mazka Hauzan Naufal | Editor: Daniel Ari Purnomo
Tribun Jateng/ Mazka Hauzan Naufal
Kapolres Pati AKBP Arie Prasetya Syafaat meminta keterangan MIA (29), tersangka kasus manipulasi elektronik, Jumat (18/6/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, PATI - Seorang pria berinisial MIA (29), warga Tayu, dibekuk Sat Reskrim Polres Pati atas kasus manipulasi informasi elektronik.

Dia memanfaatkan celah sistem yang ada di antara sebuah lokapasar (marketplace) digital dan perusahaan ekspedisi demi mendapatkan keuntungan pribadi.

Modus yang dilakukan tersangka ialah membuat akun penjual di Bukalapak dengan alamat fiktif serta membuat manipulasi transaksi demi mendapatkan keuntungan dari cashback.

Kapolres Pati AKBP Arie Prasetya Syafaat mengatakan, MIA melakukan tindak pidana tersebut hanya dalam kurun satu bulan, yakni pada Januari 2020.

Perbuatannya terendus ketika pihak perusahaan ekspedisi, yakni J&T Express dan perusahaan lokapasar digital, yakni Bukalapak menemukan selisih tagihan biaya pengiriman dalam sistem mereka masing-masing.

“Jadi, selama satu bulan itu, terdapat selisih biaya pengiriman cukup besar."

"Tagihan yang diklaim pihak J&T pada Bukalapak sekitar Rp 349 juta."

"Sementara pihak Bukalapak hanya mencatat total tanggungan ongkos kirim sebanyak Rp 103 juta."

"Ada selisih Rp 245,9 juta,” jelas dia dalam konferensi pers di Mapolres Pati, Jumat (18/6/2021).

Dari kejanggalan tersebut, pihak J&T kemudian melakukan audit.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved