Breaking News:

Berita Internasional

Varian Delta Mengganas di Timur Tengah, Iran Lockdown Kota-kota Besar

Pemerintah Iran mengumumkan memberlakukan kembali lockdown atau penguncian di kota-kota besar. Penyebaran varian Delta memicu kekhawatiran akan gelom

Editor: m nur huda
AFP / TIMOTHY A CLARY
Presiden Iran Hassan Rouhani berbicara dalam Sidang Umum PBB, pada Rabu (25/9/2019). 

TRIBUNJATENG.COM, TEHERAN - Pemerintah Iran mulai berupaya melakukan pencegahan penularan virus Corona varian Delta yang sangat menular di wilayah Timur Tengah.

Pemerintah Iran mengumumkan memberlakukan kembali lockdown atau penguncian di kota-kota besar.

Penyebaran varian Delta memicu kekhawatiran akan gelombang dahsyat lainnya di negara itu.

Setelah lebih dari setahun berjuang melawan wabah virus terburuk di Timur Tengah.

Iran memerintahkan penutupan bisnis yang tidak penting di 275 kota, termasuk ibu kota Teheran.

Penutupan semua taman umum, restoran, toko makanan penutup, salon kecantikan, mal, dan toko buku berlaku untuk zona "merah" dan "oranye" negara itu, atau kotamadya yang dinilai memiliki risiko tinggi Covid-19.

Pemerintah mengatakan pihaknya juga memberlakukan larangan perjalanan antar kota dengan tingkat infeksi tinggi.

Pembatasan baru Iran dirancang untuk memperlambat penyebaran varian delta yang sangat menular yang pertama kali terdeteksi di India.

Presiden Hassan Rouhani pada Sabtu (3/7/2021) memperingatkan potensi gelombang kelima infeksi virus Corona di negara itu.

Laporan kasus baru terus meningkat dalam beberapa pekan terakhir, hampir dua kali lipat dari pertengahan Juni hingga awal Juli 2021.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved