Breaking News:

Olimpiade Tokyo 2020

Ganda Putri China Sangat Tersentuh Greysia Polii: Dia Tenang, Tersenyum dan Terus Memberi Semangat

Secara khusus, Jia Yifan mengaku kagum dengan kerja keras dan perilaku Greysia Polii yang kini sudah berusia 33 tahun

Editor: muslimah
Alexander NEMENOV / AFP
Komentar Luar Biasa GreysiaApriyani Setelah Raih Medali Emas Olimpiade Tokyo 2021. Foto: Apriyani Rahayu dari Indonesia dan Greysia Polii dari Indonesia (kiri) merayakan setelah memenangkan pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Jia Yifan dari China dan Chen Qingchen dari China pada Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. 

TRIBUNJATENG.COM - Pasangan Greysia Polii/Apriani Rahayu sukses meraih medali emas olimpiade Tokyo 2020.

Penampilan mereka dan kerja kerasnya membuat kagum banyak orang.

Bahkan, ganda putri China, Chen Qingchen/Jia Yifan, tidak sungkan memuji kualitas pasangan Indonesia, Greysia Polii/Apriyani Rahayu.

Secara khusus, Jia Yifan mengaku kagum dengan kerja keras dan perilaku Greysia Polii yang kini sudah berusia 33 tahun.

Baca juga: Greysia/Apriyani Kebanjiran Bonus, Uang 5 Miliar, Sebidang Tanah hingga 5 Ekor Sapi

Baca juga: Banyak yang Tidak Sadar Jumlah Skor Greysia/Apri di Final Olimpiade Sama dengan Usia Kemerdekaan RI

Baca juga: Profil Greysia Polii Raih Medali Emas Badminton di Olimpiade Tokyo 2021 Bersama Apriani Rahayu

Pujian itu dilontarkan Chen Qingchen dan Jia Yifan seusai menghadapi Greysia/Apriyani pada final bulu tangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020, Senin (2/8/2021) WIB.

Berstatus unggulan kedua, Chen/Jia tidak mampu meladeni permainan solid yang ditunjukkan Greysia/Apriyani.

Pelatih ganda putri Indonesia, Eng Hian, memberikan selamat kepada Greysia Polii/Apriyani Rahayu, setelah final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Plaza, Senin (2/8/2021).
Pelatih ganda putri Indonesia, Eng Hian, memberikan selamat kepada Greysia Polii/Apriyani Rahayu, setelah final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Plaza, Senin (2/8/2021). (NOC INDONESIA/Bolasport)

Chen/Jia pada akhirnya harus puas dengan raihan medali perak setelah kalah straight game dari Greysia/Apriyani dengan skor 19-21 dan 15-21.

Seusai laga, Chen Qingchen mengakui bahwa Greysia/Apriyani bermain jauh lebih baik daripada dirinya dan Jia Yifan.

"Kami harus belajar banyak dari mereka (Greysia/Apriyani). Kami tentu sangat kecewa. Namun, kekalahan ini akan kami jadikan motivasi untuk bangkit," kata Chen Qingchen, dikutip dari situs Xinhuanet.

Hal senada juga diungkapkan Jia Yifan.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved