Breaking News:

PPKM Level 4

Alasan Kenapa RS Swasta Panik Saat Harga Test PCR Diturunkan

Sejumlah pihak menilai kebijakan penurunan harga swab PCR adalah hal kompleks. Bila tidak dilakukan secara terencana dan sungguh-sungguh

IST
FASTLab Hadirkan PCR Praktis dan Efisien 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA -- Sejumlah pihak menilai kebijakan penurunan harga swab PCR adalah hal kompleks. Bila tidak dilakukan secara terencana dan sungguh-sungguh justru akan bisa berdampak fatal bagi pelayanan kesehatan di era pandemi ini.

Salah satunya diungkap Ketua Persatuan Dokter Spesialis Patologi Klinik (PDS Patklin) Prof. Dr. dr. Aryati MS., Sp. PK(K), pada diskusi virtual, Kamis (19/8). Ia menyebut, banyak direktur rumah sakit dan lab swasta panik atas keputusan tersebut.

Seharusnya penjelasan mengenai penentuan biaya PCR harus melalui tiga tahapan. Pra analitik, analitik, pascaanalitik ini ada biayanya semua.

"Kemudian APD, alat swabnya, segala macam kemudian analitik ini tentu harus diperhatikan karena ada perbedaan harga.

Apakah itu open system atau close system. Kalau open system memang lebih murah tapi tanda petik. Tapi labnya memang harus yang BSL," kata Aryati.

Kemudian pascaanalitik mulai dari hasil dikeluarkan, kemudian komponen keterkait itu bahan habis pakai termasuk untuk pelaporaannya harus 24 jam harus dilaporkan ke NAAR.

"Sehingga kita juga merekrut banyak orang untuk bisa melaporkan tepat waktu sesuai dengan keinginan pemerintah dan itu sudah mulai berjalan walaupun kebanyakan belum bisa baik lambat laun itu sudah membaik tapi juga ada seperti ini agak sulit ya," ujar Aryanti.

Kemudian biaya limbah juga harus diperhitungkan dalam komponen pembiayaannya. "Kita agak khawatir dalam arti kualitas dan tentu keamanan kalau sampai ada yang dipangkas dari sini," kata dia.

Sementara itu, Dirjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI, Prof. Abdul Kadir berharap agar semua pihak bersama- sama membantu bukan pemerintah saja tetapi juga masyarakat umum yang dibantu yang membutuhkan pemeriksaan PCR.

"Satu saya tekankan disini bahwa pemeriksaan PCR batas tertinggi ini hanya diperuntukkan kepada mereka yang membutuhkan kebetulan pemeriksaan PCR yang memang atas permintaan sendiri," ujar Kadir.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved