Pertamina

Pertamina Kembali Lepas Liarkan 206 Penyu Lekang di Pantai Sodong Cilacap

Kegiatan Pelepasliaran ini merupakan kegiatan yang secara rutin dilakukan oleh Pertamina dengan Kelompok konservasi Nagaraja.

Editor: abduh imanulhaq
PERTAMINA
Pertamina Regional Jawa Bagian Tengah kembali melepasliarkan sebanyak 206 tukik (anak penyu) kembali ke habitatnya. 

TRIBUNJATENG.COM, CILACAPPertamina Regional Jawa Bagian Tengah kembali melepasliarkan sebanyak 206 tukik (anak penyu) kembali ke habitatnya.

Kegiatan pelepasliaran ini merupakan kegiatan yang secara rutin dilakukan Pertamina dengan Kelompok konservasi Nagaraja.

Pelepasliaran yang dilaksanakan dengan protokol Covid-19 kali ini turut dihadiri BKSDA (Balai Konservasi Sumber Daya Alam) Jawa Tengah dan berlokasi di Pantai Sodong, Desa Karangbenda, Kecamatan Adipala, Cilacap pada Senin (23/8/2021).

Program konservasi penyu ini merupakan bentuk kolaborasi antara unit-unit operasi Pertamina Regional Jawa Bagian Tengah yaitu Fuel Terminal Maos, Fuel Terminal Lomanis dan Integrated Terminal Cilacap, serta bekerjasama dengan Kelompok Konservasi Nagaraja.

Pertamina Kembali Lepas Liarkan 206 Penyu Lekang di Pantai Sodong Cilacap
Pertamina Kembali Lepas Liarkan 206 Penyu Lekang di Pantai Sodong Cilacap (IST)

Adapun jenis penyu yang dikonservasi melalui program ini adalah spesies penyu lekang (Lepidochelys Olivaceae).

Hingga saat ini penyu merupakan salah satu satwa langka dan dilindungi (tertuang dalam Undang-undang No.5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya).

Selain itu, International Union for Conservation of Nature mengkategorikan penyu sebagai Red List of Threatened Species.

Kepala BKSDA Jawa Tengah, Darmanto, mengungkapkan Penyu Lekang merupakan salah satu satwa dilindungi di Indonesia sehingga pelepasliaran tukik penyu lekang ke habitatnya diharapkan bisa melestarikan populasi penyu di alam.

“Sebagai satwa perairan bermigrasi, mereka akan kembali ke darat untuk bertelur. Oleh karena itu, kita perlu menjaga habitat-habitat tempat bertelur yang disukai penyu. Tidak membuang sampah ke laut, jangan memakan telur penyu merupakan upaya yang bisa kita lakukan untuk menjaga kelestariannya,” terang Darmanto.

Program konservasi penyu di Pantai Sodong Cilacap, bermula ketika Jumawan selaku Ketua Kelompok Konservasi Nagaraja melihat kegiatan perburuan telur penyu di masyarakat.

Berawal dari permasalahan tersebut ia bersama Pertamina mulai menyusun program pada tahun 2019 dan mulai melakukan edukasi kepada masyarakat.

Hingga saat ini Kelompok Nagaraja beranggotakan sebanyak 20 orang yang terdiri dari mahasiswa dan masyarakat sekitar.

“Kami secara intensif melakukan pendekatan kepada masyarakat sekitar pantai, jika menemukan telur penyu untuk dapat diserahkan kepada kami. Awalnya cukup sulit, namun setelah infrastruktur konservasi terbangun dan masyarakat melihat serta terlibat langsung dalam kegiatan konservasi, kesadaran mereka mulai tumbuh. Saat ini warga sangat antusias untuk bekerjasama bahkan bergabung dengan kelompok kami,” jelas Jumawan selaku Ketua Kelompok Konservasi Nagaraja.

Jumawan menambahkan bahwa ketika program ini berjalan, Pertamina selalu hadir dan berperan aktif untuk meningkatkan program konservasi ini.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved