Breaking News:

Berita Semarang

Manfaatkan Sampah Plastik, DLH Kota Semarang Bersama Marimas Bangun Taman Ecobrick

Taman tersebut sebagai bagian dari upaya Pemkot Semarang dalam mengendalikan sampah plastik dan sebagai edukasi lingkungan kepada masyarakat.

Penulis: m zaenal arifin | Editor: M Syofri Kurniawan
Dok Marimas
Kepala DLH Kota Semarang, Sapto Adi Sugihartono, bersama komunitas pecinta lingkungan membuat bangunan ecobrick di Taman Ecobrick Kota Semarang, Sabtu (9/10/2021). 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Semarang mengembangkan Taman Ecobrick di sebelah Kantor DLH Kota Semarang.

Taman tersebut sebagai bagian dari upaya Pemkot Semarang dalam mengendalikan sampah plastik dan sebagai edukasi lingkungan kepada masyarakat.

Ecobrick menjadi terobosan pengelolaan sampah plastik yang dikembangkan oleh PT Marifood (Marimas) yang kemudian diadopsi oleh DLH Kota Semarang.

Baca juga: Bupati Tiwi Dorong Pemanfaatan Sampah Untuk Menambah PADes

"Taman Ecobrick ini salah satu upaya kita mengendalikan sampah plastik.

Plastik yang sudah tidak terpakai agar tidak terbuang dan merusak lingkungan," kata Kepala DLH Kota Semarang, Sapto Adi Sugihartono, di sela pelatihan pembuatan bangunan Ecobrick di Taman Ecobrick Kantor DLH Kota Semarang, Sabtu (9/10/2021).

Taman Ecobrick tersebut memanfaatkan 20.000 botol ecobrick yang dibuat oleh komunitas dan masyarakat Kota Semarang.

"Ecobrick berasal dari kata eco yang berarti ramah lingkungan dan brick yang berarti bata.

Jadi Taman Ecobrick ini bentuk nyata ecobrick digunakan sebagai pengganti bata dan menjadi sebuah bangunan," ujarnya.

Dalam pelaksanaannya, satu botol ecobrick berisi 600 gram plastik yang sudah tidak terpakai.

Ia menuturkan, jika menggunakan 20.000 ecobrick dalam membuat bangunan di taman, maka setidaknya ada 300 ton sampah plastik dimanfaatkan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved