Breaking News:

Berita Tegal

Kasus HIV/AIDS Tahun 2021 di Kabupaten Tegal Menurun Drastis

Bupati Tegal Umi Azizah, yang juga Ketua Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kabupaten Tegal mengatakan pentingnya meningkatkan penerimaan masyarakat ter

Penulis: Desta Leila Kartika | Editor: m nur huda
Humas Pemkab Tegal 
Bupati Tegal Umi Azizah, saat berdialog dengan ODHA ibu rumah tangga yang telah mengonsumsi obat ARV selama sembilan tahun, untuk mengendalikan perkembangan HIV pada peringatan Hari AIDS Sedunia di Pendopo Rumah Dinas Bupati belum lama ini.  

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI – Menurunkan infeksi baru dan tidak ada lagi kematian terkait HIV serta tidak ada stigma dan diskriminasi pada orang dengan HIV/AIDS (ODHA) di tahun 2030 menjadi target besar penanggulangan HIV. 

Bupati Tegal Umi Azizah, yang juga Ketua Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kabupaten Tegal mengatakan pentingnya meningkatkan penerimaan masyarakat terhadap status ODHA untuk mencegah diskriminasi atau pengucilan dari lingkungan sosial.

Sehingga pendekatan sosialisasi tentang HIV/AIDS terutama soal penularannya perlu diintensifkan dan diperluas lagi. 

Hal ini sejalan dengan tema Hari AIDS Sedunia 2021 yaitu akhiri AIDS dengan mencegah HIV dan memberikan akses untuk semua.

Akses tersebut, sambung Umi, salah satunya adalah informasi, baik bagi masyarakat untuk mencegah stigma dan perlakuan diskriminatif maupun ODHA itu sendiri agar mau menjalani terapi.

Menurutnya tidak semua ODHA mengetahui statusnya, termasuk terapi yang bisa diberikan untuk mencegah supaya virusnya tidak terdeteksi ataupun menekannya agar tidak timbul infeksi vertikal dari ibu hamil kepada janinnya.

“ODHA harus tahu dan bisa menerima statusnya agar memiliki pengetahuan yang memadai tentang HIV/AIDS sehingga bisa menjadi pasien cerdas. Dan ini adalah titik awal untuk meningkatkan kualitas hidup mereka yang terinfeksi HIV,” jelas Umi, dalam rilis yang diterima Tribunjateng.com, Selasa (21/12/2021). 

Edukasi untuk memberikan pemahaman  terhadap penyakit dan pentingnya terapi sangat diperlukan untuk menurunkan penularan kasus baru secara signifikan sampai dengan tahun 2030, termasuk menekan angka kematian akibat HIV.

Terapi dengan pengobatan antiretroviral (ARV) sangat penting bagi ODHA agar tidak sampai menjadi AIDS. 

Terapi yang diberikan secara rutin dapat menekan jumlah virus dalam darah, sehingga virus dapat tersupresi atau tidak lagi terdeteksi. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved