Polisi Semarang Patungan Uang Bantu Ongkos Pulang Pemudik Banyumas Korban Copet Kapal

Cerita sedih dialami Indra Agung Wicaksono (28) pemudik asal Kalicupak Kidul, Kalibagor,Kabupaten Banyumas.

Penulis: iwan Arifianto | Editor: Daniel Ari Purnomo

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Cerita sedih dialami Indra Agung Wicaksono (28) pemudik asal Kalicupak Kidul, Kalibagor,Kabupaten Banyumas.

Keinginannya untuk mudik ke kampung halaman terpaksa mengalami berbagai hambatan sebab ia mengalami kecopetan.

Barang-barangnya seperti handphone, uang Rp800 ribu, kartu ATM, surat berharga dan barang lainnya hilang diraib pencopet saat naik kapal menuju ke Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi. 

"Iya betul, barang-barang saya dicuri di kapal ketika saya ketiduran," ungkapnya kepada Tribunjateng.com, di Stasiun Poncol Semarang, Senin (2/5/2022) malam.

Sebelumnya, ia memang melakukan perjalanan naik kapal dari pelabuhan di Gilimanuk, Bali selepas kerja dua bulan di pulau tersebut.

Ia kerja di pulau Dewata selama dua bulan sebagai juru masak di sebuah rumah makan.

Ia tak betah kerja di tempat itu lantaran alami perbudakan yakni hanya digaji Rp500 ribu perbulan. 

Gaji itu tak termasuk uang makan. 

"Uang saya tinggal Rp800 ribu buat biaya pulang tapi hilang semua," terangnya.

Indra yang kebingungan karena uangnya sudah habis dicuri lalu meminta bantuan ke Polsek yang ditemuinya, Sabtu (30/4/2022) sore.

Mulanya ia dibantu Polsek Kawasan Pelabuhan Tanjungwangi, Banyuwangi.

Dari Polsek tersebut ia diberi surat jalan untuk dititipkan ke bus yang menuju Kota Semarang.

Ia tiba di Terminal Mangkang, Semarang, pada Senin (2/5/2022) siang.

"Turun di Mangkang dibantu petugas Dishub diantar ke Poncol," terangnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved