Berita Korea Utara

DUH GUSTI! Tangani Pasien dengan Infus Pakai Botol Bir & Suntik Bekas Berkarat Tetap Tolak Bantuan

Pemandangan cukup mengerikan dan memprihatinkan tapi juga membuat jengkel atas petinggi negeri itu.

Anthony WALLACE / AFP
Orang-orang duduk di dekat layar yang menunjukkan siaran berita di stasiun kereta api di Seoul pada 12 Mei 2022, tentang pemimpin Korea Utara Kim Jong Un muncul dengan masker wajah di televisi untuk pertama kalinya untuk memerintahkan penguncian nasional setelah Korea Utara mengkonfirmasi kasus pertama Covid-19. 

TRIBUNJATENG.COM, PYONGPANG -- Pemandangan cukup mengerikan dan memprihatinkan tapi juga membuat jengkel atas petinggi negeri itu.

Tempak selang infus dengan menggunakan bekas botol bir dan jarum suntik bekas yang tampak berkarat.

Meski kondisi seperti itu, petinggi Korea Utara tetap menolak bantuan vaksin codid.

Mereka hanya menganjurkan warganya untuk kumur air garam untuk mengatasi pandemi Covid-19 yang melanda negara tersebut.

Kita tahu, kini Korea Utara tengah bergulat dengan penularan Covid 19. 

Korea Utara diketahui tidak memiliki amunisi yang efektif dalam melawan Covid-19 dan ini menjadi tantangan luar biasa yang harus mereka hadapi.

Rakyat Korut tidak divaksinasi, dan dengan asumsi bahwa kasusnya selama ini rendah, itu berarti mayoritas masyarakatnya belum terpapar Covid-19 sehingga tidak memiliki kekebalan atas virus itu.

Itulah mengapa muncul kekhawatiran bakal terjadi kematian dalam jumlah besar.

Pengujian Covid-19 juga sangat terbatas.

Melansir Kompas.com, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Korea Utara hanya melaksanakan sekitar 64.000 tes sejak awal pandemi.

Sebagai perbandingan, Korea Selatan yang menggunakan strategi tes dan penelusuran kontak untuk mengendalikan wabah, telah melaksanakan 172 juta tes sejak awal pandemi.

Data yang dimiliki pemerintah Korea Utara juga ambigu.

Pada Sabtu lalu, media pemerintah melaporkan setengah juta kasus demam yang tidak bisa dijelaskan.

Itu kemungkinan menggambarkan bahwa Korea Utara kesulitan mengidentifikasi kasus Covid-19, sekaligus menunjukkan skala wabah yang mereka hadapi.

Halaman
123
Sumber: Intisari
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved